Close
Close Language Selection
Health Articles

Waspada Pneumonia pada Anak

Selasa, 22 Peb 2022
Waspada Pneumonia pada Anak

Apakah anak Anda terkena pneumonia? Bagaimana mengenali gejalanya agar tidak terlambat menanganinya?

Berdasarkan data UNICEF tahun 2018, setiap jam terjadi kematian 2-3 balita di Indonesia akibat pneumonia. Hal ini menunjukkan bahwa pneumonia masih menjadi salah satu penyakit yang harus diwaspadai. 

Pneumonia pada anak biasanya berasal dari infeksi saluran pernapasan akut atas (ISPA atas). Umumnya gejala pneumonia diawali dengan demam, batuk atau pilek, kemudian diikuti oleh gejala sesak napas yang biasanya terjadi dalam 14 hari dan bersifat akut. 

Gejala sesak napas ditandai oleh adanya usaha bernapas yang berat seperti tarikan dinding dada saat bernapas maupun adanya napas cuping hidung. Adanya sesak napas menjadi indikasi anak kekurangan oksigen. Jika hal ini terjadi pada anak Anda, segera bawa ia ke fasilitas kesehatan untuk diperiksa lebih lanjut.

Bagaimana mengenali si kecil yang mengalami sesak napas? Hitunglah frekuensi napas si kecil dalam 1 menit dengan meletakkan tangan di dada anak. Sesak napas ditandai dengan frekuensi napas cepat yaitu:
  • Lebih dari 60 kali/menit untuk usia kurang dari 2 bulan
  • Lebih dari 50 kali/menit untuk usia 2 bulan – 1 tahun
  • Lebih dari 40 kali/menit untuk usia 1 tahun – 5 tahun
  • Lebih dari 30 kali/menit untuk usia lebih dari 5 tahun

Langkah Pencegahan 
Pneumonia dapat disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, ataupun jamur. Penyebab yang paling sering adalah virus ataupun bakteri. Langkah pencegahan yang dapat dilakukan dapat dimulai dengan menjaga agar infeksi tersebut tidak menyebar ke lingkungan sekitar. Misalnya ketika kita sedang tidak sehat, sebaiknya gunakan masker dengan benar, serta jalani etika batuk dan bersin yang tepat dengan menutup mulut dengan lengan baju atas atau tisu kemudian membuangnya ke tempat sampah.

Pencegahan penyebaran infeksi yang juga dapat dilakukan adalah rajin mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun setiap habis batuk dan bersin, setelah memegang permukaan benda terutama di tempat umum, sebelum makan, dan lain sebagainya.

Hal ini juga berlaku tidak hanya untuk orang tua, tetapi juga si kecil. Selain itu, pneumonia juga dapat dicegah secara efektif dengan pemberian ASI eksklusif, memastikan status gizi yang baik, menghindari asap rokok, dan polusi udara lainnya, serta melindungi anak dengan pemberian imunisasi yang dapat mencegah pneumonia. Saat ini terdapat beberapa vaksin yang dapat melindungi anak dari penyakit ini, yaitu vaksin Difteri Pertusis Tetanus Hemophilus Influenza B (DPT HiB) yang merupakan vaksin kombinasi, vaksin pneumokokus (PCV), vaksin influenza, dan vaksin MR (measles rubella).

Berdasarkan The United Nations Children's Fund (UNICEF), pneumonia adalah penyebab terbesar kematian pada anak dibandingkan penyakit menular lainnya. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk meng ambil tindakan berikut sebagai langkah pencegahannya:

  • Sekitar 50 persen kematian anak akibat pneumonia berkaitan dengan polusi udara, maka itu apabila sedang sakit, gunakan masker dengan tepat
  • Terapkan etika batuk dan bersin yang benar agar tidak menularkan ke anak lain 
  • Studi menunjukkan bahwa mencuci tangan dengan sabun dapat mengurangi risiko pneumonia hingga 50 persen
  • Menyusui eksklusif selama enam bulan pertama kehidupan adalah cara yang efektif untuk melindungi anak dari pneumonia dan penyakit menular lainnya
  • Minum air bersih dan matang, serta berikan sanitasi rumah yang baik
  • Cara paling efektif untuk melindungi anak dari pneumonia adalah dengan imunisasi

Penanganan Pneumonia Anak 
Apabila si kecil sudah terdiagnosis terkena pneumonia, tatalaksana perawatannya harus dilakukan di rumah sakit, karena penderita kerap mengalami sesak napas dan memerlukan oksigen. 

Oksigen dapat diberikan sesuai kebutuhan. Pada kasus yang berat, dapat digunakan alat bantu napas (ventilator) di ruang rawat intensif. Selama perawatan, si kecil juga dapat diberikan antibiotik, cairan sesuai kebutuhan, dan nutrisi yang cukup, sedangkan tindakan inhalasi dan fisioterapi tidak perlu rutin diberikan pada penderita pneumonia.

Pneumonia pada anak perlu dikenali gejalanya sejak awal, agar perawatannya dapat dilakukan dengan segera. Apabila anak Anda mulai menunjukkan gejala serupa, jangan tunda untuk memeriksakannya ke dokter. Penanganan yang cepat dan tepat dapat menyelamatkan masa depan si kecil.

dr. Wahyuni Indawati, Sp.A (K)

Spesialis Anak Konsultan Respirologi
RS Pondok Indah - Pondok Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Jumat, 27 Des 2019

Bantu Si Senior Penuhi Nutrisinya!

Read More
Health Articles Rabu, 12 Okt 2016

Hindari Gangguan Miopi pada Anak Anda

Read More
Health Articles Jumat, 02 Agu 2019

Infeksi Saluran Kemih pada Wanita

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor