Close
Close Language Selection
Health Articles

Pahami Kebutuhan Khusus Si Bayi Prematur

Kamis, 10 Nov 2016
Pahami Kebutuhan Khusus Si Bayi Prematur

Bayi prematur bukan hanya tampilannya yang mungil, tapi kemampuan beradaptasinya di luar kandungan pun masih sangat terbatas. Oleh karena itu, bayi prematur butuh perawatan khusus dan lebih seksama. 

WHO mendefinisikan bayi prematur (preemies) adalah bayi yang lahir sebelum usia kehamilan 37 minggu dihitung dari periode menstruasi terakhir. Bayi prematur terutama yang lahir di bawah 32-34 minggu, memiliki penampilan fisik yang khas: kulit lebih tipis dan gambaran pembuluh darah di bawahnya dapat terlihat. Kulitnya berwarna lebih merah, wajah dan tubuhnya tertutup oleh lanugo (rambut halus), tulang rawan telinga sangat elastis, puting payudara kecil, garis telapak kaki tipis, lebih sering tertidur, dan refleks hisap masih belum sempurna.

Siapa yang berisiko dan apa penyebabnya?

Persalinan prematur sering terjadi pada wanita yang hamil di usia lebih dari 35 tahun atau hamil di usia kurang dari 19 tahun. Beberapa kondisi akan meningkatkan kelahiran prematur, seperti infeksi (termasuk infeksi saluran kemih, vagina, penyakit menular seksual, dan kemungkinan infeksi lainnya), tekanan darah tinggi, diabetes, gangguan pembekuan darah, underweight atau overweight sebelum hamil, jarak antara kehamilan terlalu berdekatan, perdarahan per vagina, mulut rahim lemah, ruptur kantung amnion, riwayat persalinan prematur sebelumnya, rahim abnormal, malnutrisi, dan kelainan pada bayi.

Kondisi lainnya yaitu merokok, minum alkohol, menggunakan obat terlarang, kekerasan rumah tangga, keterlambatan atau tidak pernah periksa kehamilan, dukungan sosial yang kurang, stres, dan pekerjaan yang membutuhkan berdiri dalam waktu lama, diyakini akan meningkatkan kelahiran prematur.

Tiga kategori wanita yang mempunyai risiko tinggi mengalami persalinan prematur adalah wanita dengan persalinan prematur sebelumnya, wanita dengan kehamilan kembar, triplet atau lebih, serta wanita dengan rahim atau mulut rahim abnormal.

Mendapatkan tumbuh kembang optimal

Kemampuan beradaptasi bayi prematur agak terganggu karena organnya belum matang. Tak jarang, di awal kehidupannya, bayi prematur membutuhkan bantuan pernapasan agar tidak jatuh pada kondisi darurat. Ini dilakukan sampai ia stabil.

Bila sudah stabil, bayi prematur harus mengejar pertumbuhan demi mencapai tumbuh kembang optimal. Ini memerlukan lingkungan optimal, yaitu dengan memberikan suhu optimal menggunakan inkubator atau Perawatan Metode Kangguru (PMK). Proses PMK berupa bayi telanjang diletakkan di dada ibu. Tubuh ibu berfungsi sebagai inkubator otomatis yang akan menyerap panas bayi apabila bayi kepanasan (hipertermi) dan akan menyalurkan panas tubuh bila bayi kedinginan (hipotermi). PMK diyakini lebih efektif dan murah. Kedua, memberikan nutrisi optimal, yaitu ASI prematur yang kandungan protein dan kalsiumnya tinggi. Karena ASI prematur hanya bertahan 3 minggu, selanjutnya dibutuhkan tambahan Human Milk Fortifier (HMF) ke dalam ASI yang telah diperas sampai berat badan bayi mencapai 2 kg.

Apabila sejak awal tidak terdapat ASI, maka diperlukan susu prematur sampai mencapai 2 kg dan dapat dilanjutkan dengan after discharge formula.

Bayi prematur dan komplikasi yang mungkin timbul

Bayi prematur merupakan masalah kesehatan yang serius dan mempunyai risiko tinggi terhadap komplikasi kesehatan bayi baru lahir. Risiko yang ditimbulkan sangat bergantung pada usia kehamilan. Makin kecil usianya, makin besar risikonya.

  • Ketidakstabilan suhu, bayi prematur sulit untuk mempertahankan suhu tubuh karena peningkatan kehilangan panas
  • Lupa bernapas (apneu), bayi berhenti bernapas selama 20 detik atau lebih dan diikuti dengan penurunan frekuensi jantung
  • Paru-paru belum matang sehingga bayi akan sesak napas (Hyalin Membran Disease/HMD)
  • Pertumbuhan pembuluh darah abnormal pada mata yang akan menyebabkan kebutaan (Retinopathy of Prematurity/ROP)
  • Perdarahan otak (Intraventricular Hemorrhage/IVH)
  • Bronchopulmonary Dysplasia/ BPD sering mengenai bayi prematur yang mendapat oksigen dalam jangka waktu lama
  • Gagal menutupnya duktus arteriosus (pembuluh darah yang menyuplai darah dari aorta ke paru-paru) menyebabkan peningkatan jumlah darah ke paru-paru dan menimbulkan kesulitan bernapas (Patent Ductus Arteriosus/PDA)
  • Necrotizing enterocolitis (NEC), umumnya terjadi pada 2 – 3 minggu setelah lahir. Kondisi ini menyebabkan kesulitan makan, pembengkakan abdomen (perut) dan komplikasi lainnya. Bayi yang terkena dapat ditangani dengan pemberian antibiotik dan nutrisi intravena (pembuluh darah) sampai usus sembuh. Pada beberapa kasus, dibutuhkan pembedahan untuk membuang bagian usus yang rusak.

Kebanyakan bayi prematur membutuhkan perawatan khusus di Neonatal Intensive Care Unit (NICU) dengan dokter spesialis dan peralatan khusus (ventilator, dll) untuk mengatasi kondisi kesehatannya.

Pantau pertumbuhannya

Tiga hal penting yang perlu dipantau pada bayi prematur, yaitu berat badan, tinggi badan, dan lingkar kepala.

  • Rata-rata penambahan BB yang diharapkan perhari
    • 20g/hari dari usia koreksi 0-3 bulan
    • 15g/hari dari usia koreksi 3-6 bulan 
    • 10g/hari dari usia koreksi 6-9 bulan 
    • 6g/hari dari usia koreksi 9-12 bulan
  • Tinggi badan 1 cm/bulan 3
  • Lingkar kepala 0,5 cm/minggu

Prof. Dr. dr. Rinawati Rohsiswatmo, Sp. A(K)

Spesialis Anak Konsultan Perinatologi
RS Pondok Indah - Pondok Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Senin, 02 Mei 2016

Penanganan Pembesaran Prostat

Read More
Health Articles Senin, 27 Okt 2014

Hindari Cedera Olahraga

Read More
Health Articles Selasa, 06 Mar 2018

Mengenal Lebih Dalam Demensia

Read More
Health Articles Sabtu, 30 Mei 2020

Jaga Kesehatan Ginjal si Kecil

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor