Close
Close Language Selection
Health Articles

Jangan Anggap Remeh Batuk Pilek pada Anak!

Rabu, 29 Nov 2023
Jangan Anggap Remeh Batuk Pilek pada Anak!

Batuk dan pilek merupakan penyakit yang kerap menjangkiti si kecil. Sebenarnya kondisi ini adalah respon tubuh untuk melawan zat yang dianggap berbahaya dan mencegah zat tersebut masuk ke saluran napas bawah. Penyebabnya beragam, mulai dari paparan virus, reaksi alergi, hingga pengaruh lingkungan seperti adanya polusi udara. Umumnya setiap orang dapat mengalami batuk dan pilek, tetapi anak-anak lebih rentan karena belum memiliki sistem kekebalan tubuh sekuat orang dewasa. 

Batuk dan pilek menjadi gejala seseorang terkena flu. Flu sendiri adalah penyakit yang menyerang saluran napas berupa hidung, tenggorok, dan paru yang disebabkan oleh virus influenza tipe A atau B. Virus ini ditularkan oleh seseorang yang terinfeksi melalui droplet dan saluran napas ketika ia batuk, bersin, atau bahkan berbicara. Droplet yang membawa virus influenza ini dapat menginfeksi seseorang akibat terhirup secara langsung, maupun terpapar secara tidak langsung melalui benda-benda yang disentuh secara bergantian. Penularan penyakit biasanya berlangsung sejak 1 hari sebelum pengidapnya mengalami gejala, hingga 1 minggu setelahnya.

Selain paparan virus influenza, gejala batuk pilek juga dapat terjadi akibat pengaruh polusi udara seperti asap kendaraan, asap pabrik, asap rokok, dan lain sebagainya. Polusi udara yang mengandung kotoran dan zat beracun dapat mengiritasi saluran napas, sehingga memicu refleks untuk melakukan batuk. Jadi, batuk merupakan sebuah cara tubuh untuk membuang kotoran yang masuk melalui saluran pernapasan. Kotoran di dalam rumah juga dapat mengiritasi saluran napas, seperti debu, tungau, bulu hewan peliharaan, dan lainnya.

Batuk dan pilek dapat dialami oleh berbagai kalangan usia. Namun, anak-anak jauh lebih rentan dibandingkan dengan orang dewasa, terutama mereka yang belum genap berusia 5 tahun. Hal ini berkaitan dengan imunitas tubuh anak yang belum terbentuk secara sempurna, sehingga kekuatan tubuh anak untuk menangkal penyakit lebih rendah. Maka tidak heran jika anak-anak masuk dalam kelompok yang rentan terkena penyakit. Selain anak-anak berusia di bawah 5 tahun, kelompok rentan lainnya adalah orang tua berusia di atas 65 tahun, ibu hamil, pengidap obesitas, serta orang-orang yang sebelumnya memiliki penyakit kronik seperti asma, diabetes, atau penyakit jantung.

Dampak batuk pilek
Anak yang terpapar virus influenza maupun batuk pilek akibat polusi udara dapat merasakan berbagai gejala lain yang menyertai. Gejala flu dapat muncul secara tiba-tiba dalam waktu beberapa jam dan tidak menentu intensitasnya, mulai dari yang ringan hingga berat. Hal ini dipengaruhi oleh daya tahan tubuh pengidapnya serta seberapa besar kekuatan kuman yang masuk untuk membuat penyakit. Sementara batuk pilek karena penyebab lain memiliki gejala yang muncul secara bertahap, diawali dengan sakit tenggorokan, bersin-bersin, hingga hidung tersumbat. Batuk biasanya muncul pada hari ke-4 atau ke-5 setelah terpapar.

Beberapa gejala yang mungkin dirasakan oleh anak antara lain demam, pilek dengan cairan lendir di hidung, hidung mampet, bersin, batuk, napas grok-grok, hingga nyeri tenggorok. Mengingat batuk dan pilek adalah respon tubuh untuk melawan penyakit, sebenarnya kondisi ini dapat sembuh dengan sendirinya dalam 1-2 minggu. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa gejala tersebut bukan kondisi yang nyaman, bahkan dapat mengganggu aktivitas sehari-hari.

Sebaiknya berbagai gejala yang dirasakan tidak dianggap remeh, terutama jika terjadi pada kelompok rentan seperti anak-anak karena dapat menyebabkan komplikasi. Komplikasi yang dapat terjadi akibat paparan virus influenza umumnya lebih berat dibandingkan dengan batuk biasa, yaitu radang paru-paru, infeksi telinga tengah, sinusitis, atau perburukan penyakit kronis seperti asma atau pneumonia.

Polusi udara penyebab batuk dan pilek juga tidak boleh diabaikan. Paparan polusi udara secara terus menerus dalam jangka panjang juga dapat mengakibatkan gangguan pernapasan akut, asma, peradangan pada saluran pernapasan, penyakit jantung koroner, serangan jantung, hingga stroke.

Penanganan batuk pilek
Batuk dan pilek dengan gejala ringan biasanya hanya membutuhkan terapi pengobatan yang bersifat meredakan gejala dan suportif saja. Pastikan anak tetap mendapatkan istirahat penuh di rumah saat mengalami batuk dan pilek agar tubuhnya dapat melawan virus maupun zat berbahaya lainnya dengan baik. Sebaiknya anak tidak berinteraksi dengan orang yang sedang sakit untuk mencegah terjadinya perburukan. Beberapa hal yang dapat dilakukan di rumah bagi anak yang mengalami batuk dan pilek antara lain:

  • Cukupi cairan
    Cairan yang cukup dapat mempercepat proses penyembuhan batuk pada anak. Dengan minum air yang cukup, saluran napas menjadi tidak kering dan lendir menjadi encer sehingga mudah untuk dikeluarkan
  • Berikan madu
    Madu memiliki kandungan antibakteri sehingga mampu melawan infeksi penyebab batuk. Cukup berikan satu sendok makan saja untuk anak-anak dengan usia di atas 1 tahun
  • Berikan makanan dan minuman hangat
    Konsumsi makanan dan minuman yang hangat dan berkuah dapat membantu melegakan gejala yang timbul
  • Istirahat cukup
    Tidur yang cukup meningkatkan daya tahan tubuh untuk melawan mikroorganisme, terutama virus dan bakteri. Tidur juga mempercepat pemulihan dan perbaikan sel-sel tubuh yang rusak
  • Posisi tidur yang nyaman
    Berikanlah bantal ekstra di bagian kepala anak agar saluran udara menjadi lebih terbuka sehingga lendir dapat berkurang. Hindari posisi tidur telentang karena akan membuat lendir menumpuk di tenggorokan dan mengganggu pernapasan anak. Atur suhu ruangan agar tidak terlalu dingin tetapi juga tidak terlalu pengap untuk memudahkan pernapasannya
  • Gunakan humidifier
    Humidifier atau alat pelembap udara yang bekerja dengan cara menyemprotkan uap air ke udara mampu mencegah saluran udara menjadi kering
  • Mandi dengan air hangat
    Selain untuk menjaga kebersihan, mandi juga dapat membuat tubuh anak lebih nyaman sehingga tidurnya lebih lelap. Selain itu, menghirup uap air hangat juga dapat membantu melegakan hidung yang tersumbat

Sebaiknya tidak langsung memberikan obat antibiotik kepada anak yang mengalami flu atau batuk dan pilek tanpa petunjuk dokter. Pemakaian antibiotik tanpa resep justru berisiko menyebabkan resistensi bakteri pada tubuh anak terhadap antibiotik tersebut. Segeralah bawa anak berkonsultasi dengan dokter spesialis anak jika kondisi batuk pileknya tidak kunjung membaik atau menunjukkan gejala yang semakin berat setelah 1-2 minggu.

Pencegahan batuk pilek
Mencegah penularan infeksi saluran napas secara umum dapat dilakukan dengan meningkatkan daya tahan tubuh agar tidak mudah terkena penyakit infeksi. Hal ini dapat dicapai dengan pola makan yang optimal dan bergizi, istirahat yang cukup, serta berolahraga rutin. Pada anak berusia di bawah 5 tahun yang imunitas tubuhnya belum berkembang secara optimal, sebaiknya menghindari kontak dengan orang yang sedang sakit. Ajari dan biasakan anak juga untuk rutin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir demi menjaga higienitas diri.

Hal lain yang tak boleh terlewatkan adalah mendapatkan vaksinasi influenza setiap tahun. Vaksinasi merupakan salah satu cara terbaik untuk mencegah dan mengurangi risiko sering tertular penyakit influenza. Selain itu, vaksinasi juga telah terbukti menurunkan angka kesakitan, meringankan gejala, serta risiko terjadinya komplikasi serius akibat flu. Sekitar 2 sampai 4 minggu setelah imunisasi, biasanya kekebalan tubuh sudah terbentuk.

Menghindari paparan asap rokok dan polusi udara juga penting untuk dilakukan. Paparan asap rokok dapat mengganggu fungsi pembersihan lendir dari saluran pernapasan. Sedangkan, untuk mencegah dampak lebih buruk dari paparan polusi udara, atur waktu dan tempat bermain anak agar tidak secara langsung menghirup polusi. Jika memang harus bepergian ke luar rumah, gunakanlah masker anak dengan benar. Anda juga sebaiknya rutin membersihkan lingkungan rumah agar tidak ada debu, tungau, bulu hewan peliharaan, dan lainnya yang dapat mengganggu pernapasan anak.

dr. Cynthia Rindang Kusumaningtyas, Sp. A

Ilmu Kesehatan Anak
RS Pondok Indah - Puri Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 12 Peb 2019

Siaga Satu Serangan Jantung!

Read More
Health Articles Senin, 27 Okt 2014

Hindari Cedera Olahraga

Read More
Health Articles Rabu, 31 Mei 2023

Jaga Kaki Sehat dengan Sepatu yang Tepat

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor