Close
Close Language Selection
Health Articles

Imunisasi Lengkap untuk Perlindungan Maksimal

Kamis, 25 Nov 2021
Imunisasi Lengkap untuk Perlindungan Maksimal

Perlindungan terhadap kesehatan si kecil adalah prioritas bagi semua orang tua. RS Pondok Indah Group memahami bahwa kesehatan Anda dan keluarga adalah hal yang sangat penting, terutama kesehatan buah hati. 

Imunisasi adalah cara terbaik untuk melindungi buah hati Anda dari berbagai penyakit. Jadwalkan imunisasi dasar anak Anda sejak dini, bahkan mulai dari kelahirannya, karena bayi dan balita sangat rentan terhadap masalah kesehatan. Dengan melakukan imunisasi anak, Anda dapat melindungi keluarga Anda dan lingkungan sekitar agar tetap sehat. 

Seperti yang diketahui, imunisasi telah menjadi program pencegahan penyakit di seluruh dunia. Semua negara anggota Badan Kesehatan Dunia (WHO) memiliki program imunisasi masing-masing untuk mengurangi risiko penularan penyakit tertentu dan meningkatkan kesehatan masyarakat. 

Di Indonesia, Kementerian Kesehatan telah menerapkan imunisasi rutin lengkap untuk anak usia 0-18 tahun. Oleh karena itu, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menerbitkan rekomendasi jadwal imunisasi berdasarkan hasil perkembangan penelitian imunisasi secara global. 

Pengertian vaksin dan jenis imunisasi anak 

Vaksin memiliki kandungan kuman yang dimatikan atau dilemahkan, atau diproses sedemikian rupa hingga tidak dapat membuat tubuh sakit. Vaksin dapat merangsang sistem kekebalan pada tubuh untuk menghasilkan antibodi, sehingga tubuh akan kebal terhadap suatu penyakit tanpa harus tertular penyakit tersebut terlebih dahulu. Tidak seperti obat yang berfungsi untuk menyembuhkan, vaksin adalah cara untuk mencegahnya. 

Indonesia memiliki konsep imunisasi rutin lengkap yang dibagi menjadi imunisasi dasar dan imunisasi lanjutan. Pelaksanaan imunisasi ini dibagi berdasarkan usia anak. Imunisasi dasar pada anak adalah langkah pencegahan utama dan imunisasi lanjutan berfungsi untuk menjaga imunitas agar tetap optimal seiring bertambahnya usia. 

Tujuan dan manfaat imunisasi 

Ketika anak sudah mendapatkan imunisasi, tubuh akan lebih mampu menghadapi dan mencegah infeksi penyakit. Saat sejumlah orang dalam suatu kelompok telah kebal terhadap penyakit, akan semakin sulit bagi penyakit itu untuk menyebar dan menular kepada individu atau kelompok yang belum diimunisasi. Hal ini yang disebut sebagai herd immunity atau kekebalan kelompok.

Untuk lebih memahami betapa pentingnya memenuhi jadwal imunisasi dasar anak, berikut ini manfaat dari masing-masing vaksin yang dianjurkan untuk diberikan kepada anak: 

  • Vaksin Hepatitis B: untuk mencegah infeksi hati akibat virus hepatitis B yang dapat menyebabkan penyakit ringan yang berlangsung selama beberapa minggu, atau bisa juga mengakibatkan penyakit berat yang berlangsung seumur hidup. 
  • Vaksin Polio: untuk mencegah penyakit polio pada anak. Kebanyakan orang yang terinfeksi polio memiliki gejala ringan atau tanpa gejala. Namun, beberapa infeksi dapat menjadi sangat serius dan menyebabkan kelumpuhan atau ketidakmampuan bergerak pada bagian tubuh tertentu, seperti lengan, kaki, atau otot pernapasan. Belum ada obat untuk infeksi polio. 
  • Vaksin BCG: untuk mencegah TB atau tuberkulosis, yang disebabkan oleh infeksi bakteri mycobacterium tuberculosis
  • Vaksin DPT: vaksin kombinasi untuk mencegah tiga penyakit, yakni difteri, pertussis dan tetanus. 
  • Vaksin PCV: untuk mencegah penyakit seperti radang paru (pneumonia), radang selaput otak (meningitis), dan infeksi darah (bacteremia). 
  • Vaksin rotavirus: untuk melindungi anak dari penyakit gastroenteritis (radang pada lambung dan usus), yang ditunjukkan dengan gejala seperti diare akut, muntah, demam, anak sulit makan dan minum, serta sakit perut. 
  • Vaksin influenza: untuk mencegah penyakit flu yang menyerang saluran pernapasan. 
  • Vaksin MR/MMR: untuk mencegah penyakit campak, rubella, dan gondongan. 
  • Vaksin Japanese Encephalitis (JE): untuk mencegah penyakit radang otak. 
  • Vaksin Varisela: untuk mencegah cacar air atau chickenpox
  • Vaksin Hepatitis A: untuk mencegah peradangan pada organ hati yang disebabkan oleh virus hepatitis A. 
  • Vaksin Tifoid Polisakarida: untuk mencegah penyakit tifus. 
  • Vaksin HPV: untuk mencegah virus bernama Human Papillomavirus yang menyebabkan infeksi kulit, termasuk kutil kelamin.

Apa dampaknya jika tidak imunisasi? 

Anak yang tidak diimunisasi memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena infeksi yang dapat menyebabkan kecacatan, atau bahkan kematian. Hal ini dikarenakan tubuh tidak memiliki kekebalan khusus yang dapat melindungi dari penyakit-penyakit berbahaya tertentu, sehingga kuman akan mudah menginfeksi anak. 

Jadi, jangan lupa untuk mengajak si kecil melakukan imunisasi lengkap, ya.

Prof. Dr. dr. Hinky Hindra Irawan Satari, Sp.A (K), M.TropPaed.

Spesialis Anak Konsultan Penyakit Infeksi & Tropis Anak
RS Pondok Indah - Pondok Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor