Close
Close Language Selection
Health Articles

Menstruasi Tak Teratur, Hati-hati PCOS

Selasa, 28 Agu 2018
Menstruasi Tak Teratur, Hati-hati PCOS

Menstruasi atau haid adalah peristiwa alami yang terjadi pada setiap perempuan dalam masa aktif reproduksi, dari remaja hingga menopause. Peristiwa ini terjadi akibat perubahan fisiologis pada organ reproduksi yang dipengaruhi oleh berbagai hormon, termasuk estrogen dan progesteron.

Siklus menstruasi normal berkisar antara 21-35 hari, bervariasi pada setiap perempuan. Jika siklus menstruasi Anda lebih panjang, atau bahkan tidak teratur, bisa jadi Anda mengidap Polycystic Ovary Syndrome atau dikenal juga dengan PCOS.

PCOS merupakan kelainan hormonal yang menyebabkan terbentuknya kista atau folikel kecil berisi cairan (polikistik) di ovarium. Penyebab pasti PCOS masih belum diketahui, namun PCOS ini berkaitan dengan beberapa faktor penting, yaitu resistensi insulin, kelebihan hormon androgen, dan siklus haid yang tidak teratur. Diagnosis dan tatalaksana dini PCOS dapat menurunkan risiko komplikasi jangka panjang, seperti diabetes mellitus dan penyakit jantung.

Tanda dan gejala sindrom ovarium polikistik ini beragam dan menyerupai gejala penyakit lain, oleh karena itu para pakar telah membuat kriteria untuk membantu menetapkan diagnosisnya, yang dikenal dengan kriteria Rotterdam.

Kriteria Rotterdam meliputi:

  • Adanya gangguan siklus haid. Sekitar 60-85 persen penderita PCOS mengalami gangguan menstruasi akibat tidak terjadinya pelepasan sel telur
  • Hiperandrogenisme, yaitu produksi hormon androgen berlebihan yang ditandai dengan tumbuhnya rambut di bagian-bagian yang tidak wajar, seperti dada, perut, atau punggung
  • Adanya gambaran polikistik di ovarium pada pemeriksaan ultrasonografi (USG)

Normalnya, setiap ovarium mengandung sejumlah besar folikel, yaitu kantung-kantung berisi sel telur, yang sekitar satu bulan sekali pematangannya dirangsang oleh hormon FSH (follicle stimulating hormone). Selanjutnya, folikel akan dirangsang oleh hormon LH (luteinizing hormone) untuk pecah sehingga sel telur dapat dilepaskan ke tuba falopi untuk dapat dibuahi sperma.

Proses pemecahan folikel dan pelepasan sel telur ini disebut dengan proses ovulasi. Pada saat yang sama, hormon estrogen yang dilepaskan dari folikel matang akan merangsang penebalan dinding rahim untuk mempersiapkan tempat menempelnya sel telur yang telah dibuahi, untuk tumbuh dan berkembang menjadi janin. Jika pembuahan tidak terjadi, dinding rahim yang menebal akan luruh melalui vagina. Proses inilah yang dikenal sebagai haid atau menstruasi.

Pada kasus PCOS, terjadi kegagalan pematangan folikel dan ovulasi gagal terjadi, sehingga sel telur tidak dilepaskan dari ovarium, dan malah membentuk kista. Pada jangka panjang, kedua ovarium akan terisi dengan kumpulan kista-kista kecil, sehingga disebut dengan polycystic ovary. Hal ini tentu bisa menganggu kesuburan bagi yang merencanakan kehamilan.

Selain itu, kegagalan ovulasi juga menyebabkan tidak adanya folikel matang yang menghasilkan estrogen. Malah yang ada folikel setengah matang yang menghasilkan androgen, yakni hormon khas yang terdapat pada pria.

Gejala PCOS
Beberapa gejala yang biasanya terdapat pada penderita PCOS adalah:

  • Menstruasi tidak teratur menjadi setiap 2-3 bulan sekali, atau kurang dari 6 kali dalam setahun
  • Berjerawat yang cukup parah, pada wajah, punggung, ataupun bagian tubuh lainnya
  • Hirsutisme, yaitu tumbuhnya rambut pada bagian tubuh yang tidak wajar, seperti wajah, dada, perut, dan punggung
  • Acanthosis nigricans, yaitu penebalan kulit dengan warna kelabu, coklat, atau hitam di sekitar leher, dada, lipatan ketiak, dan tempat lainnya
  • Obesitas atau berat badan berlebih, ditemukan pada sekitar 50-80 persen penderita PCOS
  • Resistensi insulin juga seringkali berkaitan dengan PCOS. Dalam kurun waktu 10-20 tahun, hal ini bisa meningkatkan risiko diabetes mellitus berat, dan dapat pula terjadi lebih cepat
  • Infertilitas, atau sulit hamil

Penyebab PCOS
Seperti sudah diulas sebelumnya, penyebab kasus PCOS sebenarnya belum dapat dipastikan secara ilmiah. Namun, setidaknya ada tiga faktor yang berperan, yaitu:

1. Resistensi insulin
Insulin adalah hormon yang disekresikan kelenjar pankreas yang berfungsi untuk mengolah dan memindahkan glukosa dari perdarah darah ke jaringan tubuh. Pada orang dengan resistensi insulin, kadar insulin di dalam darah tinggi, namun aktivitasnya menurun, sehingga merangsang ovarium untuk meningkatkan produksi hormon androgen. Kadar hormon inilah yang mempengaruhi perkembangan sel telur sehingga mengganggu proses ovulasi, yang pada akhirnya dapat menyebabkan gangguan siklus menstruasi. Kadar androgen yang tinggi juga dapat menyebabkan munculnya jerawat dan hirsutisme. Pada penderita PCOS berusia muda, penelitian menunjukkan bahwa sekitar 8 persen kasus resistensi insulin dapat diperburuk oleh adanya defisiensi vitamin D.

2. Faktor genetik
Perempuan yang memiliki ibu, tante, nenek, ataupun saudara perempuan yang pernah mengalami PCOS, berisiko lebih besar untuk menderita PCOS di masa depan. Meski demikian, PCOS biasanya tidak muncul jika faktor risiko ini dapat ditekan oleh gaya hidup sehat, seperti makan makanan yang bergizi seimbang, menghindari junk food dan makanan berminyak, serta berolaharaga teratur 3 sampai 5 kali seminggu.

3. Obesitas
Berat badan berlebih atau obesitas dapat menyebabkan gangguan siklus haid, atau haid tanpa disertai dengan keluarnya sel telur (anovulasi). Kurang bergerak atau gaya hidup sedentary juga bisa memicu penyakit sindrom metabolik yang merupakan salah satu faktor risiko PCOS, yang membuat sel telur tidak terbentuk dengan sempurna.

dr. Grace Valentine, Sp.OG

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Puri Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 17 Okt 2017

MRA: Agar Tak Terserang Stroke

Read More
Health Articles Rabu, 05 Des 2018

Monitor Asupan, Kontrol Berat Badan

Read More
Health Articles Selasa, 22 Des 2020

Sakit Gigi, Apakah Sebaiknya Dicabut Saja?

Read More
Health Articles Rabu, 11 Des 2019

Agar Pandangan Selalu Prima

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor