Close
Close Language Selection
Health Articles

Implan Gigi Lebih Nyaman dengan Cone Beam Computed Tomography (CBCT)

Senin, 30 Apr 2018
Implan Gigi Lebih Nyaman dengan Cone Beam Computed Tomography (CBCT)

Pemeriksaan radiografis merupakan sarana diagnostik yang sangat penting dan menjadi bagian integral dalam tata laksana perawatan berbagai kasus kedokteran gigi. Kini, seiring dengan berkembangnya teknologi di bidang radiologi, hadir teknologi radiologi dento maksilofasial terbaru di bidang kedokteran gigi yaitu cone beam computed tomography (CBCT).

Semakin meningkatnya kebutuhan untuk meningkatkan pelayanan dan perawatan yang lebih komprehensif, teknologi imaging radiologi tiga dimensi sangat dibutuhkan dalam mengatasi berbagai keterbatasan pemeriksaan radiografik konvensional dua dimensi. Banyaknya keterbatasan dan kekurangan dalam teknologi dua dimensi, antara lain adanya distorsi dan efek tumpang tindih pada struktur anatomis di regio patologis, dapat menyulitkan saat melakukan pembacaan hasil radiografi. Hal ini merupakan salah satu pemicu pengembangan teknologi di dunia kesehatan dalam menghasilkan kualitas pencitraan yang lebih baik untuk hasil diagnosis yang lebih akurat.

Teknologi CT scan yang dapat menghasilkan gambaran tiga dimensi selama ini sudah banyak digunakan di bidang kedokteran gigi untuk berbagai kasus komprehensif dan sulit, seperti fraktur kepala yang melibatkan regio gigi dan rahang serta berbagai kasus neoplasma dan kondisi patologis rahang lainnya. Akan tetapi, CT scan untuk pemeriksaan regio dento maksilofasial memiliki beberapa kekurangan, antara lain kejelasan dan resolusi gambaran belum memenuhi kebutuhan perawatan di bidang kedokteran gigi yang membutuhkan detail yang tinggi, biaya tinggi, serta dosis radiasi yang diterima pasien yang sangat tinggi. Dengan berkembangnya teknologi, cone beam computed tomography (CBCT) merupakan pilihan terbaik pada dunia radiologi kedokteran gigi saat ini, karena dapat memenuhi kebutuhan diagnostik di bidang kedokteran gigi dengan mengatasi berbagai keterbatasan tersebut.

CBCT adalah pengembangan teknologi computed tomography khusus untuk pemeriksaan di regio dento maksilofasial, merupakan solusi dan jawaban dari berbagai keterbatasan radiologi konvensional dua dimensi. CBCT dapat menampilkan gambaran tiga dimensi kondisi gigi, rahang dan struktur anatomis di sekitarnya untuk berbagai kasus kedokteran gigi, memberikan nilai tambah yang sangat signifikan dalam menunjang penatalaksanaan pasien.

Keutamaan CBCT

Banyak keutamaan CBCT dibandingkan dengan medical CT scan dalam penatalaksanaan kasus kedokteran gigi, antara lain:

  1. CBCT dan fasilitas pendukungnya memiliki ukuran fisik yang jauh lebih kecil, yakni sekitar seperempat dibandingkan CT scan medis sehingga lebih efisien dari segi ruangan dan biaya operasional.
  2. Waktu proses scanning lebih singkat.
  3. Area paparan radiasi yang lebih kecil, dibatasi pada regio tertentu yaitu di daerah maksilofasial sesuai perluasan kelainan sehingga sangat membantu dalam pembatasan dosis radiasi pada pasien. Sebuah riset menyatakan bahwa besarnya pengurangan dosis radiasi pada pemeriksaan CBCT dibandingkan CT scan medis adalah 76,2 persen sampai dengan 98,5 persen.
  4. Dalam hal kejelasan gambaran, CBCT secara umum memberikan detail yang lebih tinggi, misalnya pada berbagai struktur gigi, rahang dan jaringan maksilofasial lainnya.
  5. CBCT memberikan nilai tambah yang signifikan dalam kasus-kasus fraktur dento maksilofasial, deteksi deformitas struktur maksilofasial, penilaian preoperatif gigi-gigi impaksi, evaluasi kondisi sendi rahang, serta kondisi patologis lainnya yang melibatkan tulang rahang yang lebih luas, misalnya kista atau neoplasma rahang.
  6. Di bidang ortodontik, CBCT mampu menampilkan cephalometry tiga dimensi dalam menganalisis kondisi gigi dan rahang.
  7. Pemeriksaan CBCT yang memiliki pengaturan lapangan paparan yang dapat dipilih untuk luas paparan kecil (small field of view) sangat bermanfaat dalam perawatan endodontik, karena gambaran yang dihasilkan memiliki resolusi dan detil yang tinggi, sesuai dengan kualitas gambar yang dibutuhkan.

CBCT pada implan gigi

Selain kelebihan yang dimiliki CBCT yang telah dipaparkan di atas, salah satu nilai tambah yang sangat signifikan dari manfaat CBCT di bidang kedokteran gigi adalah dalam penatalaksanaan perawatan implan gigi. Perawatan implan gigi di Indonesia sudah mulai dikenal dan banyak diminati di kalangan masyarakat luas sebagai solusi terkini dari masalah kehilangan gigi.

Keberhasilan perawatan implan gigi dalam jangka panjang ditentukan oleh banyak faktor, salah satunya adalah kondisi tulang rahang yang akan menerima implan gigi. Pada perawatan implan gigi, diperlukan evaluasi kondisi tulang rahang, untuk memperoleh informasi diagnostik kondisi tulang rahang yang diperlukan pada tahap preoperative treatment planning, intraoperative assessment, dan postoperative assessment.

Idealnya, setiap evaluasi kondisi tulang rahang tersebut dapat menghasilkan penilaian kualitas dan kuantitas tulang yang akurat, yaitu kuantitas tulang rahang yang bisa menggambarkan dalam tiga dimensi meliputi tinggi dan tebal tulang, serta faktor risiko dalam hubungannya dengan berbagai struktur anatomis rahang yang harus dihindari pada waktu pemasangan implan, untuk mencegah komplikasi.

CBCT yang dapat memberikan gambaran tiga dimensi berbagai struktur di area dento maksilofasial dengan tingkat resolusi kejelasan gambar dan akurasi yang sangat tinggi merupakan pemeriksaan yang sangat membantu dalam menganalisis kondisi tulang rahang selama perawatan implan gigi.

Dr. drg. Menik Priaminiarti, Sp.RKG

Spesialis Radiologi Kedokteran Gigi
RS Pondok Indah - Pondok Indah
RS Pondok Indah - Puri Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Rabu, 12 Mei 2021

Segera Atasi Nyeri pada Leher

Read More
Health Articles Sabtu, 30 Mar 2019

Benjolan pada Saluran Darah

Read More
Health Articles Senin, 03 Jul 2017

Tetap Sehat dan Bahagia dengan Diabetes

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor