Close
Close Language Selection
Health Articles

Atasi Permasalahan Ginekologi Tanpa Luka Besar

Kamis, 28 Peb 2019
Atasi Permasalahan Ginekologi Tanpa Luka Besar

Hadirnya laparaskopi membuat para wanita kini tidak lagi harus khawatir ketika menghadapi permasalahan pada area kewanitaan dan kandungan. Tidak sekadar minim rasa nyeri dan proses penyembuhan yang lebih cepat, bekas luka yang ditinggalkan pun lebih kecil

Area kewanitaan dan kandungan menjadi hal penting bagi setiap wanita. Menjadi bagian dari alat reproduksi, kesehatannya membutuhkan perhatian khusus untuk selalu dijaga. Sayangnya, meski telah menjalani pola hidup sehat, terkadang masih saja terjadi hal yang tidak diinginkan. Penyakit tetap saja menjangkiti. Penanganannya bahkan terkadang tidak cukup dengan hanya terapi obat. Operasi hanya dijalani demi menghilangkan penyakit yang menjangkiti. 

Bukan sekadar penanganan yang menakutkan, efek yang ditinggalkan setelah operasi pun menjadi hal yang meresahkan para wanita. Dengan sayatan yang cukup besar, bekas luka yang ditinggalkan dapat mengganggu penampilan. Kini, teknologi terbaru memungkinkan dilakukannya operasi permasalahan ginekologi tanpa sayatan yang besar. Memanfaatkan teknologi laparaskopi, penanganan permasalahan ginekologi dapat dilakukan dengan pembedahan invasif minimal. 

Metode ini dilakukan melalui irisan kecil pada dinding perut. Melalui irisan kecil ini dokter (yang bertidak sebagai operator) akan memasukkan teleskop atau kamera kecil yang terhubung dengan monitor sehingga dokter dapat melihat organ kandungan. Irisan kecil ini juga menjadi akses bagi dokter untuk memasukkan berbagai peralatan operasi yang dibuat dalam bentuk mini.

Tindakan laparoskopi dapat dilakukan untuk beberapa kasus masalah ginekologi, seperti kehamilan ektopik (kehamilan diluar kandungan), kista di ovarium (indung telur), endometriosis, mioma uteri, histerektomi, dan sterilisasi. Pembiusan yang dilakukan pada tindakan ini adalah pembiusan umum. Sementara, tidak ada persiapan khusus yang perlu dilakukan oleh pasien yang akan menjalani laparoskopi ginekologi. Anda hanya perlu menjalani persiapan seperti yang dilakukan menjelang operasi pada umumnya.

Manfaat laparaskopi
Bukan sekadar akses melalui sayatan kecil, tindakan laparaskopi pada kasus ginekologi pun memiliki beberapa kelebihan dibanding dengan bedah konvensional. Berikut di antaranya:

  • Perawatan di rumah sakit menjadi lebih singkat karena sayatan bedah atau tindakan invasif pada laparaskopi minimal, sehingga masa penyembuhan menjadi lebih singkat.
  • Masa pemulihan setelah tindakan bedah lebih singkat, sehingga Anda dapat kembali beraktivitas normal lebih segera dibandingkan tindakan bedah terbuka konvensional. Dengan demikian, laparoskopi kerap menjadi pilihan wanita bekerja yang dituntut untuk cepat kembali bekerja.
  • Perdarahan yang diakibatkan oleh tindakan laparaskopi lebih minimal sehingga mengurangi kebutuhan dilakukannya pemberian transfusi darah.
  • Perlekatan atau jaringan parut yang terbentuk akibat cedera jaringan pada laparaskopi lebih minimal.
  • Rasa nyeri stelah tindakan bedah pada laparaskopi lebih minimal, sehingga lebih memberikan kenyamanan dan ketentraman.
  • Berkurangnya risiko infeksi, karena paparan kontaminan terhadap lingkungan luar pada laparaskopi lebih sedikit.
  • Tidak mengurangi estetika dinding perut, karena sayatan ataupun jahitan yang dilakukan pun tidak besar. 

Dengan semua kelebihan yang dimiliki, laparaskopi sejatinya menjadi solusi tepat yang lebih aman dan nyaman untuk permasalahan ginekologi.

dr. Andry, Sp.OG, FMIGS, FEGRF

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Puri Indah
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Senin, 03 Des 2018

Gula Terjaga, Ginjal Prima

Read More
Health Articles Sabtu, 30 Mar 2019

Terapi Laser pada Hemoroid

Read More
Health Articles Rabu, 19 Agu 2015

Teknologi Operasi Sendi Lutut

Read More
Health Articles Jumat, 01 Des 2017

Nyeri Panggul, Tangani Nyeri dengan Tepat

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor