Close
Close Language Selection
Health Articles

Penggunaan Antiseptik untuk Anak-anak, Amankah?

Rabu, 04 Agu 2021
Penggunaan Antiseptik untuk Anak-anak, Amankah?

Pandemi yang tak kunjung usai membuat para orang tua semakin khawatir akan kesehatan anak-anaknya. Rutinitas membersihkan kulit dengan sabun dan bahan antikuman telah menjadi kebiasaan baku dalam keseharian kita semua. Namun, apakah bahan tersebut aman digunakan oleh anak-anak? Bagaimana panduan menggunakannya agar anak-anak terhindar dari efek samping yang tak diinginkan?

Apakah antiseptik itu?
Ada dua istilah antikuman yang umum digunakan, yaitu antiseptik dan disinfektan. Keduanya merupakan bahan yang luas digunakan untuk mengontrol infeksi akibat kontaminasi mikroorganisme, karena mengandung bahan pembunuh kuman yang disebut biosida. Apa bedanya?

Antiseptik digunakan untuk aplikasi pada kulit, sedangkan disinfektan digunakan pada permukaan benda mati, seperti lantai, meja, gagang pintu, dan lain-lain. Disinfektan menggunakan bahan aktif yang lebih kuat dibandingkan dengan antiseptik. Karenanya, ketelitian saat memilih produk sangat penting agar tidak mengganggu kesehatan si kecil.
 
Kandungan bahan kimia pada antiseptik
Beberapa contoh bahan kimia yang sering digunakan sebagai antiseptik adalah:  

  • Ethanol dan isopropyl alcohol: sebagai bahan dasar hand sanitizer. Bahan yang sama juga digunakan untuk membersihkan kulit sebelum pengambilan darah atau injeksi oleh jarum suntik
  • Halogenated phenol (xylenol, phenol, bisphenol): bahan pembersih domestik dan bahan sabun medis  
  • Antibacterial dye (gentian violet, acridine): untuk mengobati luka pada kulit
  • Peroxide (hydrogen peroxide) dan permanganate (PK): digunakan dalam obat kumur dan antiseptik kulit  
  • Quaternary ammonium compound (benzalkonium klorida): sebagai antiseptik kulit
  • Aldehyde (formaldehyde, glutaraldehyde): digunakan dalam produk perawatan rambut dan kulit

Semua bahan di atas aman digunakan sebagai antiseptik topikal (diaplikasikan pada permukaan kulit) sesuai petunjuk penggunaannya.

Tipe antiseptik
Ada dua macam antiseptik yang tersedia di pasaran, yaitu sanitizer tanpa bilas dan sabun.  Sanitizer tanpa bilas dapat berupa tisu basah, bentuk cair, foam, maupun gel yang umum dipasarkan sebagai “hand sanitizer”. Cara penggunaannya yang tanpa dibilas membuat bahan kimia tersebut menetap di kulit sehingga penggunaannya pada anak-anak harus disupervisi oleh orang dewasa.

Berdasarkan jenis bahan aktifnya, hand sanitizer dibagi dua, yakni yang berbasis alkohol, dan yang tidak berbasis alkohol. Dari beberapa jenis turunan alkohol, yang tergolong aman adalah ethanol dan isopropyl alcohol. Kandungan jenis alkohol tersebut di atas 60 persen dianggap memadai oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk berfungsi sebagai antikuman. Sedangkan golongan non-alkohol yang banyak dijumpai, yaitu yang mengandung benzalkonium klorida, dapat menjadi pilihan kedua setelah golongan berbasis alkohol. 

Bentuk sabun (penggunaan dengan bilas) yang umum dikenali sebagai sabun antikuman banyak didapatkan dalam bentuk sabun cuci tangan dan sabun pembersih tubuh. Komponennya meliputi bahan antikuman yang ditambahkan ke dalam komposisi surfaktan atau detergen, sehingga memiliki keunggulan dapat membersihkan kotoran yang lekat dengan membilasnya. Hal ini tidak bisa didapatkan dari penggunaan hand sanitizer tanpa bilas. 

Dengan mekanisme merusak/melarutkan dinding sel kuman, baik hand sanitizer tanpa bilas maupun sabun diakui dapat mengurangi perkembangbiakan kuman yang kelak dapat mencegah timbulnya infeksi. Food and Drug Administration (FDA) mendukung rekomendasi Center of Disease Control (CDC) untuk menggunakan sabun biasa dengan air, sedangkan hand sanitizer digunakan hanya ketika sabun dan air tidak tersedia.

Penelitian menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang bermakna antara efektivitas sabun biasa dan sabun antikuman dalam hal pencegahan infeksi, karena keduanya sama-sama memiliki komponen detergen yang dapat merusak dinding sel kuman. Namun, penambahan bahan antikuman seringkali menimbulkan keluhan iritasi pada beberapa jenis kulit, sehingga penggunaannya secara luas harus lebih berhati-hati. 

Risiko dan efek samping
Bayi dan anak-anak memiliki kulit yang lebih halus dan lembut dibandingkan orang dewasa. Lapisan terluar dari kulitnya (stratum korneum) lebih tipis. Kemampuannya menyerap air tidak sebaik kulit orang dewasa. Natural moisturizing factor dan lapisan mantel lipid pun juga tidak sebanyak/sekuat kulit dewasa yang telah berkembang baik. Perbedaan ini membuat kulit anak dan bayi lebih sensitif terhadap iritasi dan peradangan. Akibatnya, kulit mereka juga lebih rentan terhadap bahan kimia yang melekat di kulitnya. Hal yang sama berlaku pada saluran pernapasan mereka, yang mukosanya lebih sensitif terhadap bahan yang dapat terhirup. 

Bahan antiseptik dapat bersifat toksik jika tertelan dan terhirup, serta bersifat iritatif jika digunakan berlebihan dan mengenai area kulit yang tidak sehat. Penyimpanannya pun harus jauh dari jangkauan anak-anak. Bahan kimia yang terkandung dalam antiseptik bisa berbahaya jika tidak digunakan sesuai ketentuan keamanannya. Kombinasi beberapa macam bahan yang digabungkan dapat bersifat toksik, mudah terbakar/meledak, dan dapat meningkatkan risiko kanker jika digunakan terlalu sering dalam jangka waktu lama. 

Gejala atau efek samping yang dapat terjadi jika bahan antiseptik tertelan atau terhirup oleh si kecil di antaranya:

  • Batuk
  • Sesak dan napas pendek-pendek
  • Napas berbunyi
  • Mual
  • Mata berair dan mata terasa panas
  • Hidung berair, dan rasa perih pada liang hidung, serta tenggorokan. 

Bagaimana penggunaan yang aman dan rasional?
Penggunaan antiseptik secara aman dan rasional dapat menghindari efek samping yang tidak diinginkan. Pastikan Anda memahami panduan penggunaan antiseptik yang benar, sebagai berikut:

  • Jangan menggabungkan/mencampur beberapa bahan antiseptik sekaligus
  • Gunakan antiseptik dengan jumlah dan frekuensi sesuai kebutuhan. Utamakan pengunaan air dan sabun yang lebih aman. Gunakan antikuman hanya pada waktu tertentu, misalnya saat bepergian. Hindari penggunaannya saat hanya melakukan aktivitas di dalam rumah saja.
  • Gunakan antiseptik di ruangan dengan ventilasi baik untuk menghindari kemungkinan terhirup
  • Penggunaan pada anak-anak harus selalu dengan supervisi orang dewasa
  • Antisipasi efek iritasi kulit dengan menggunakan pelembap. Gunakan segera setelah membilas tangan dengan bersih. Pelembap mampu menjaga barrier kulit yang mungkin rusak akibat penggunaan bahan kimia yang bersifat iritatif.

Mari budayakan penggunakan antiseptik yang seperlunya untuk si kecil. Sebisa mungkin, gunakan antiseptik pembersih kulit berjenis sabun apabila sedang berada di rumah saja, dan hanya menggunakan hand sanitizer tanpa bilas atau sabun antiseptik jika ada risiko kontaminasi bakteri dan virus dari luar. Jangan lupa untuk terapkan gaya hidup baru, yaitu imbangi rajin mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer (jika tidak ada air mengalir) dengan rajin pula menggunakan pelembap kulit. Hal ini agar terhindar dari bahaya virus maupun bakteri pada si kecil, tetapi kulit senantiasa tetap sehat dan lembut terhindar dari efek samping iritasi.  

dr. Suksmagita Pratidina, Sp.KK

Spesialis Kulit & Kelamin
RS Pondok Indah - Pondok Indah
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Rabu, 05 Des 2018

Teknologi Terkini untuk Jantung Sehat

Read More
Health Articles Kamis, 22 Jun 2017

Kiat Perawatan Gigi Anak Autisme

Read More
Health Articles Rabu, 05 Des 2018

Monitor Asupan, Kontrol Berat Badan

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor