Close
Close Language Selection
Health Articles

Melahirkan Normal Setelah Sesar? Bisa Kok!

Rabu, 25 Agu 2021
Melahirkan Normal Setelah Sesar? Bisa Kok!

Telah menjalani operasi sesar pada kehamilan sebelumnya bukan berarti tak bisa melakukan persalinan normal (vaginal birth) pada kelahiran selanjutnya. VBAC kini cukup umum dilakukan, kok. Adakah syaratnya? Simak pada artikel berikut, yuk.

Para ibu mungkin sudah cukup akrab dengan istilah VBAC/vaginal birth after cesarean, yaitu persalinan pervaginam setelah sebelumnya menjalani persalinan melalui bedah sesar. Persalinan pervaginam ini juga bermacam-macam jenisnya, meliputi persalinan normal tanpa alat bantu, serta persalinan normal menggunakan alat bantu vakum atau forsep ketika persalinan mengalami hambatan. 

Ibu dengan riwayat persalinan sesar pasti akan mempertimbangkan metode persalinan yang paling tepat dan sesuai pada kehamilan selanjutnya. Ada beberapa hal yang dapat menjadi bahan pertimbangan, yaitu:

  • Penyebab indikasi persalinan sesar sebelumnya
  • Pernah melakukan persalinan normal sebelumnya atau tidak
  • Ada/tidaknya komplikasi pada saat pemulihan pasca operasi
  • Tipe sayatan rahim pada persalinan sebelumnya
  • Berapa jumlah anak yang diharapkan. Risiko persalinan akan meningkat seiring pertambahan jumlah persalinan sesar. Apabila jumlah anak yang direncanakan lebih banyak, sebaiknya persalinan sesar dihindari sebisa mungkin.

Kemungkinan tingkat keberhasilan VBAC
Sebelum tahun 1970an, salah satu ilmuwan kebidanan dan kandungan di Amerika mengungkapkan bahwa sekali sudah dilakukan sesar, maka persalinan selanjutnya juga harus dilakukan dengan sesar. Sejak periode tersebut, jumlah persalinan sesar meningkat secara global. Namun, ada hal yang tidak diketahui banyak orang, bahwa persalinan sesar hanya dapat dilakukan dengan kriteria tertentu, misalnya:

  • Kondisi plasenta previa, yaitu ari-ari atau plasenta berada di bagian bawah rahim sehingga menutup jalan keluar lahir bayi 
  • Hipoksia janin, yaitu kondisi rendahnya kadar oksigen pada sel dan jaringan janin
  • Disproporsi kepala-panggul, yaitu ketidakseimbangan antara ukuran kepala janin dan panggul ibu sehingga janin tidak dapat keluar melalui vagina
  • Persalinan sungsang
  • Distosia atau persalinan macet 
  • Gawat janin
  • Pernah menjalani operasi sesar sebelumnya

Seiring dengan meningkatnya jumlah persalinan sesar di Amerika dan seluruh dunia, pada 1980, World Health Organization (WHO) mendorong para dokter dan tenaga kesehatan untuk mendukung tindakan VBAC. Berkat keputusan tersebut, sudah tak sedikit lagi jumlah para ibu yang telah menjalani VBAC. Sekitar 75 persen perempuan berhasil melahirkan anak selanjutnya secara normal setelah menjalani persalinan sesar. 

Ada beberapa faktor yang meningkatkan keberhasilan VBAC, seperti:

  • Riwayat persalinan normal yang diikuti dengan persalinan sesar. Saat seorang perempuan melahirkan anak pertamanya melalui persalinan pervaginam (normal) dan selanjutnya melahirkan anak keduanya melalui persalinan sesar, maka 8-9 dari 10 wanita diketahui berhasil kembali melakukan persalinan pervaginam pada persalinan ketiganya, atau yang dinamakan dengan VBAC
  • Persalinan timbul spontan
  • Indeks massa tubuh (IMT) ibu kurang dari 30

Kelebihan dari VBAC yang sukses:

  • Kemungkinan melahirkan secara pervaginam selanjutnya lebih besar
  • Pemulihan setelah persalinan yang lebih cepat
  • Durasi rawat inap yang lebih pendek
  • Menghindari risiko yang mungkin timbul dari operasi

Walaupun memiliki banyak manfaat, VBAC tetap punya beberapa kekurangan. Pada kondisi tertentu, misalnya kemajuan persalinan normal tidak sesuai yang diharapkan, mungkin saja diperlukan operasi persalinan sesar darurat. Hal ini terjadi pada sekitar 25 persen percobaan VBAC. Selain itu, ada risiko robekan rahim yang dapat terjadi pada sekitar 1 dari 200 perempuan yang melakukan VBAC. Risiko ini meningkat 2-3 kali apabila dilakukan induksi persalinan. Kemungkinan lainnya yang yang lebih tinggi adalah akan terjadinya persalinan pervaginam dengan dibantu alat vakum atau forsep.

Lalu, kapankah VBAC kurang disarankan?
Persalinan VBAC kurang disarankan apabila terdapat riwayat persalinan sesar di atas 3 kali, riwayat robekan rahim pada persalinan sebelumnya, adanya sayatan rahim klasik/vertikal yang meliputi bagian atas rahim, dan ada kondisi medis yang membuat persalinan pervaginam menjadi berisiko, misalnya plasenta previa atau mioma.

Untuk menentukan metode persalinan yang paling tepat dan aman, sebaiknya diskusikan terlebih dahulu dengan dokter spesialis kebidanan dan kandungan. Ketika telah diputuskan untuk merencanakan persalinan VBAC, sebaiknya persalinan dilakukan di rumah sakit agar jika sewaktu-waktu dibutuhkan operasi sesar darurat, hal tersebut dapat terlaksana secara cepat.

Ibu hamil yang merencanakan VBAC dapat segera datang ke rumah sakit apabila sudah merasakan kontraksi yang teratur ataupun ketuban pecah. Diskusikan pula sebelumnya dengan dokter spesialis kebidanan dan kandungan dan dokter spesialis anestesi mengenai pilihan antinyeri seperti epidural saat persalinan, supaya persalinan terasa lebih nyaman.

dr. Zeissa Rectifa Wismayanti, Sp.OG

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor