Close
Close Language Selection
Health Articles

Kontraksi pada Kehamilan, Kenali Jenisnya

Kamis, 19 Jan 2017
Kontraksi pada Kehamilan, Kenali Jenisnya

Saat kehamilan sudah mencapai di atas 16 minggu, kadang-kadang ibu sudah merasa adanya kontraksi pada rahim. Untuk yang baru pertama kali hamil, sering merasa bingung, apakah ini yang namanya kontraksi? Ini berbahaya atau tidak? Apakah akan terjadi kelahiran prematur, dan berbagai macam pertanyaan lainnya.

Rahim adalah otot terbesar dalam tubuh perempuan. Di luar kehamilan, rahim juga sudah sering berkontraksi terutama saat menstruasi. Ketika perempuan hamil mengalami kontraksi, rahim akan meregang dan mengecil sehingga bayi terdorong ke saluran kelahiran. Saat awal kehamilan, kontraksi otot rahim justru berkurang untuk mengakomodasi dan melindungi konsepsi yang sedang tumbuh. Menjelang kehamilan cukup bulan, aktivitas otot rahim dan mulut rahim (serviks) meningkat. Bersamaan dengan meningkatnya kontraksi otot rahim terjadi perubahan biokimia pada serviks, yang juga disebabkan peningkatan tekanan dalam rahim, maka terjadilah proses persalinan.

Jenis-jenis kontraksi pada kehamilan

1. Kontraksi dini

Bisa dirasakan pada trimester pertama kehamilan karena badan kita mulai beradaptasi dengan proses kehamilan. Regangan dari ligamen (jaringan penggantung) di sekeliling rahim merupakan penyebab rasa tidak nyaman ini. Bila disertai keluar darah dianjurkan datang melakukan pemeriksaan untuk mencegah keguguran atau menyingkirkan kemungkinan kehamilan di luar rahim.

2. Kontraksi Braxton Hicks

Terjadi mulai trimester kedua kehamilan, kebanyakan pada trimester ketiga. Bisa terjadi jika ibu dalam keadaan lapar, lelah, atau stres. Kontraksi biasanya tidak teratur dan tidak terlalu sakit. Mungkin kontraksi bisa teratur tapi akan hilang dengan sendirinya jika ada perubahan posisi atau melakukan aktivitas. Jika ini terjadi, coba tetap tenang, istirahat dan minum segelas air.

3. Kontraksi persalinan dini

Jika sudah minum segelas air, istirahat dan melakukan perubahan posisi, kontraksi justru semakin kuat, teratur, dan semakin sering, maka kemungkinan besar sudah masuk ke awal persalinan. Bisa terjadi selama beberapa jam hingga lebih dari satu hari. Pada kebanyakan ibu hamil rasa nyerinya justru dimulai dari pinggang dan menyebar ke depan. Saat kontraksi, bisa dirasakan dinding perut lebih keras.

4. Kontraksi persalinan aktif

Lebih sering, bisa setiap 3-6 menit, lebih lama, 30- 60 detik tiap kontraksi, dan terasa lebih kuat. Rasanya mulai tidak nyaman sehingga untuk mengatasinya mulai diperlukan pengaturan nafas, pijat, meditasi, atau bahkan kompres hangat ataupun obat penghilang nyeri. Saat ini sering disertai keluar lendir merah kecoklatan, menandakan serviks mulai terbuka, maka bersiaplah untuk berangkat ke rumah sakit.

5. Kontraksi transisi

Lama kontraksi bisa mencapai 90 detik, dirasa paling nyeri, dan sering tidak ada jeda antara kontraksi. Saat ini ibu sering gelisah, mengerang, berteriak, menggigil, dan merasa mual. Ini semua wajar jika terjadi. Untung periode ini berlangsung tidak terlalu lama.

6. Kontraksi saat mengejan

Kontraksi ini akan membantu ibu untuk mengejan. Akan dirasa sebagai sensasi yang luar biasa untuk mengejan. Kontraksi tidak sekuat kontraksi transisi dan lebih ada jeda antara dua kontraksi.

7. Kontraksi melahirkan plasenta

Setelah bayi lahir akan tetap ada kontraksi ringan dari rahim untuk melepas plasenta dari tempat implantasinya dan mencegah perdarahan.

Kehamilan dan persalinan adalah proses alami, bukan suatu penyakit. Hendaknya seorang wanita mempersiapkan mental dan fisiknya, memilih dokter yang bisa dipercaya dan memilih rumah sakit dengan fasilitas yang lengkap dan reputasi yang baik. Selamat menikmati kehamilan dan proses persalinan.

dr. Bramundito, Sp.OG

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Pondok Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Kamis, 28 Mar 2019

Raih Manfaatnya, Hindari Cederanya

Read More
Health Articles Kamis, 21 Mei 2015

Mikropenis, Bisakah Diobati?

Read More
Health Articles Selasa, 12 Peb 2019

Siaga Satu Serangan Jantung!

Read More
Health Articles Kamis, 12 Peb 2015

Rambut Sehat Bebas Ketombe

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor