Close
Close Language Selection
Health Articles

Deteksi Kanker Prostat Sedari Dini

Rabu, 17 Mei 2023
Deteksi Kanker Prostat Sedari Dini

Apabila terdeteksi sedini mungkin dan masih tergolong di stadium awal, peluang keberhasilan pengobatan akan lebih besar.

Prostat adalah organ kelamin pada laki-laki berbentuk kelenjar yang posisinya berada di bawah kandung kemih, besar prostat normal pada laki-laki sebesar chestnut dengan berat sekitar 20 gram. Fungsi utama prostat adalah mengeluarkan cairan yang melindungi dan menutrisi sperma. 

Ada tiga jenis gangguan prostat yang patut diwaspadai, yaitu:
1. Infeksi prostat
2. Pembesaran prostat jinak
3. Kanker prostat

Kanker prostat merupakan keganasan yang menyerang kelenjar prostat di mana sel-sel prostat tumbuh secara abnormal dan tidak terkendali sehingga mendesak dan merusak jaringan sekitarnya. Jenis kanker prostat yang paling sering ditemui adalah adenokarsinoma prostat. Dalam 20 tahun terakhir terdapat peningkatan insiden kanker prostat di Asia dan juga di Indonesia. Insidensi etnis afro Amerika lebih tinggi dibanding etnis Asia kisarannya 60:40.

Satu dari tujuh laki-laki yang memiliki gangguan prostat, terdiagnosis kanker prostat. Enam dari 10 penderita kanker prostat berusia di atas 65 tahun. Insiden kanker prostat kurang lebih 7,3% dari seluruh penyakit kanker dengan angka kematian 3,8%. Estimasi kasus baru khusus pada laki-laki pada 2020, kanker prostat menduduki peringkat kedua (14,1%) setelah kanker paru-paru (14,3%), diikuti oleh kanker usus besar (10,6%) di urutan ketiga. Di Indonesia, kanker prostat masih berada di urutan ketiga setelah kanker paru-paru dan usus besar. 

Gejala kanker prostat
Kanker prostat stadium awal hampir selalu tanpa gejala. Gejala baru akan timbul ketika prostat sudah membengkak (gangguan pembesaran prostat) dan mulai mempengaruhi bagian lain. Kondisi ini bisa memicu beberapa gejala, seperti sulit berkemih, pancaran berkemih lemah, sering berkemih, merasa berkemih kurang lampias/tuntas, dan kecurigaan akan meningkat jika mengalami gejala seperti kencing berdarah yang disertai nyeri tulang belakang serta nyeri tungkai apabila terjadi metastasis atau penyebaran ke organ lain.

Diagnosis kanker prostat
Diagnosis kanker prostat biasanya dilakukan melalui beberapa langkah pemeriksaan. Adapun beberapa pemeriksaan untuk diagnosis kanker prostat adalah sebagai berikut:

  • Anamnesis perjalanan penyakit
  • Pemeriksaan colok dubur, untuk memeriksa apakah adanya nodul keras, asimetrik, dan berbenjol
  • Pemeriksaan laboratorium, untuk melihat kadar PSA (Prostate Spesific Antigen). Nilai normal di Indonesia ≤ 4 ng/ml
  • Biopsi prostat. Indikasi pemeriksaan biopsi jika kadar PSA meningkat, colok dubur ada kecurigaan, temuan metastasis yang diduga dari kanker prostat
  • Trans Rectal Ultra Sonography (TRUS), dilakukan sebagai pemandu biopsi prostat, juga bisa dengan robotic prostate biopsy yang lebih mutakhir
  • Axial Imaging (CT-MRI), untuk melihat apakah ada penyebaran kanker prostat ke tulang atau kelenjar limfe

Langkah-langkah menentukan stadium kanker prostat
Stadium atau tahapan kanker menggambarkan berapa banyak kanker dalam tubuh serta bagaimana penyebarannya. Hal ini membantu dokter dalam menentukan pengobatan kanker prostat yang tepat. Stadium kanker prostat ditentukan berdasarkan hasil patologi anatomi, CT-Scan abdomen, atau MRI, foto toraks atau scan toraks, bone scan

Dari hasil pemeriksaan, dokter akan menentukan stadium kanker prostat yang dialami pasien. Ada empat stadium kanker prostat, yaitu 

Stadium I 
Kanker masih sangat kecil dan belum menyebar keluar kelenjar prostat 
Stadium II 
Kanker mulai membesar, tetapi belum menyebar dan masih di dalam kelenjar prostat 
Stadium III 
Kanker mulai menyebar sampai ke selaput kelenjar prostat 
Stadium IV 
Kanker telah menyebar ke organ sekitar, seperti kandung kemih dan kelenjar getah bening, atau organ-organ lain di luar panggul, misalnya tulang, paru-paru, atau hati 

Secara statistik harapan hidup 5 tahun untuk stadium 1 dan 2 dapat mendekati 100%, sedangkan untuk stadium 3 dan 4 harapan hidup turun menjadi 30%. Di negara-negara maju, harapan hidup penderita kanker prostat 5 tahun ke depan mendekati 100%. Hal ini dikarenakan lebih dari 90% kanker prostat ditemukan pada stadium dini dan terpusat di prostat, sementara di Indonesia kisaran 50% ditemukan pada stadium 4. Itulah pentingnya melakukan pemeriksaan kesehatan berkala, apalagi jika Anda sudah memiliki faktor risiko kanker prostat. Kanker yang ditemukan pada stadium awal memiliki chance of survival yang lebih tinggi jika dibandingkan ketika kanker ditemukan pada stadium yang lebih tinggi. 

Pengobatan kanker prostat 
Pengobatan kanker prostat akan bergantung pada tingkat keparahan penyakit, mulai dari: 

  • Observasi berkala. Jika masih stadium awal, dokter biasanya akan melakukan pengamatan secara intensif 
  • Operasi angkat prostat radikal untuk stadium 1 dan 2 
  • Radioterapi atau terapi radiasi akan dilakukan setelah operasi guna membunuh sisa sel kanker 
  • Terapi hormon. Pengobatan ini bisa dilakukan sebelum atau setelah terapi radiasi 
  • Kemoterapi menggunakan obat untuk membantu menghilangkan sel kanker yang agresif 

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Jumat, 29 Mar 2019

Seputar Nutrisi Kesehatan Pria

Read More
Health Articles Jumat, 21 Mei 2021

PMS atau Hamil?

Read More
Health Articles Senin, 30 Apr 2018

Osteoarthtritis, Nyeri Sendi yang Mengganggu

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor