Close
Close Language Selection
Health Articles

Perlu Cemaskah ketika Anak Sering Memegang Kelaminnya?

Senin, 28 Des 2020
Perlu Cemaskah ketika Anak Sering Memegang Kelaminnya?

Tak hanya perkembangan fisik dan psikologis, si kecil juga memiliki periode perkembangan psikoseksual. Perkembangan ini memiliki beberapa fase tergantung pada usia si kecil, termasuk fase phalic. Pada masa ini, si kecil kerap memegang-megang alat kelaminnya sendiri. Bagaimana menyikapinya? 

Perkembangan psikoseksual adalah teori psikologi pertama yang menjelaskan bagaimana kepribadian (personality) seseorang berkembang dilihat dari perkembangan psikoseksual anak sejak kecil. Teori ini dikembangkan oleh Sigmund Freud. Menurut Freud, masing-masing indvidu akan melewati beberapa fase psikoseksual dalam hidupnya, yang mulai terjadi saat masa kecilnya. Fase-fase ini akan memengaruhi bagaimana karakter atau kepribadian seseorang saat ia dewasa. Berikut penjelasannya: 

  1. Fase oral
    Fase perkembangan ini terjadi saat si kecil berusia 0-1 tahun. Pada 8 bulan pertama, sumber kesenangan utama si kecil adalah dengan mengisap. Kegiatan mengisap menstimulasi mulut si kecil dan membuat si kecil belajar menelan. Setelah usia 8 bulan, si kecil juga sudah belajar menggigit dan mengunyah. Pada fase ini, pemuas utama si kecil adalah makan dan minum (misalnya mendapatkan MPASI). Terkadang, benda-benda/mainan pun dimasukkan ke mulutnya, untuk kesenangan menggigit dan mengunyah.

    Menurut Freud, apabila fase ini tidak berjalan dengan baik, maka terdapat kemungkinan si kecil akan mengalami oral fixation saat ia dewasa. Kondisi ini dapat dilihat dari munculnya perilaku negatif seperti mengunyah jari, mengisap jempol, sampai merokok. 
     
  2. Fase anal
    Fase perkembangan ini terjadi saat anak memasuki usia 1-3 tahun. Pusat kenikmatannya berada pada anus, sehingga ia senang menahan buang air besar. Padahal pada masa ini, orang tua mulai mengajarkan si kecil untuk toilet training

    Saat mengajarkan si kecil untuk toilet training, yang terpenting adalah orang tua harus bersabar dalam prosesnya, terutama saat pertama kali mengajarkan si kecil buang air besar dengan pispot. Anak yang dilatih secara perlahan dapat membentuk dirinya menjadi diri yang penyabar dan tidak suka marah/menjadi pemberontak ketika ia besar/sudah dewasa. 
     
  3. Fase phalic
    Fase perkembangan ini terjadi ketika si kecil berusia 3-5 tahun. Si kecil sedang menyukai memperhatikan dan memegang alat kelaminnya sendiri. Hal ini dikarenakan pusat kenikmatan si kecil terletak di sekitar alat genitalnya. Fase ini lebih sering terjadi pada anak laki-laki. 

    Pada masa ini, si kecil mulai mengetahui jenis kelaminnya. Ia mengenal dirinya sebagai laki-laki atau perempuan dari penglihatannya sendiri atas alat kelamin serta dari seks edukasi yang diajarkan oleh orang tua terkait jenis kelamin. Orang tua tidak perlu khawatir apabila di fase ini anak kerap memegang alat kelaminnya, karena perilaku mereka tersebut didasarkan pada rasa ingin tahunya dan kecenderungan anak untuk mengeksplor tubuhnya. Hal ini tidak didasarkan pada hasrat seksual. Pada usia tersebut, hasrat seksual anak tentu belum terbentuk.  
     
  4. Tahap laten
    Fase perkembangan ini terjadi ketika si kecil berusia 6-12 tahun. Pada masa ini, si kecil masuk masa tenang seksual. Segala sesuatu yang berhubungan dengan seks tidak lagi menjadi perhatian si kecil. Anak sedang sibuk dengan berbagai aktivitasnya seperti aktivitas sekolah, kursus, melakukan hobi, bermain dengan teman-temannya, dan sebagainya. 
     
  5. Tahap genital
    Fase perkemabangan ini terjadi saat anak berusia 12-18 tahun. Pada fase ini, anak mulai mengalami pubertas. Anak sudah mulai menyukai lawan jenisnya, sehingga ia sedang mengembangkan minat seksualnya terhadap lawan jenis, dan ada kemungkinan anak juga akan mulai berpacaran dengan lawan jenisnya. Penting bagi orang tua untuk memberikan edukasi kepada anak terkait hal ini.

Tips bagi orang tua saat anak berada pada fase phalic
Orang tua mungkin akan bingung saat anaknya kerap memperhatikan dan memegang alat kelaminnya. Namun, hal ini bukan termasuk aktivitas seksual sampai ia memasuki masa remaja. Kejadian ini adalah hal yang wajar saat si kecil berumur 3-5 tahun, sepanjang tidak dilakukan dengan berlebihan. Anda tak perlu terkejut melihat perkembangan si kecil ini, berikut ini ekspresi dan reaksi yang dapat Anda lakukan ketika si kecil berada pada masa phalic:

  • Beri penjelasan bahwa alat kelamin anak adalah bagian yang sensitif, sehingga akan lecet jika dipegang terus-menerus. Selain itu, penting bagi anak untuk menjaga kesehatan dan higienitas alat kelamin.
  • Alihkan perhatian anak untuk bermain, berolahraga, atau melakukan aktivitas yang lain
  • Jangan membentak atau memarahi anak saat ia memasuki fase phalic ini. Hal ini malah akan menimbulkan persepsi buruk anak terhadap konsep seksual di masa depannya. 

Poin yang penting adalah jangan memperlihatkan ekspresi tidak suka kepada anak ketika ia sedang melakukan hal tersebut. Fase phalic ini akan lewat dengan sendirinya ketika si kecil berusia 6 tahun ke atas. Jadi jangan terlalu khawatir ya.

Jane Cindy Linardi, M.Psi, Psi, CGA

Psikolog
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Rabu, 27 Apr 2016

Ayo Periksa Ginjal Kita!

Read More
Health Articles Selasa, 21 Nov 2017

Tak Lagi Ompong dengan Overdenture

Read More
Health Articles Jumat, 13 Mar 2020

Cegah Infeksi Tuberkulosis Paru pada Lansia

Read More
Health Articles Kamis, 12 Peb 2015

Rambut Sehat Bebas Ketombe

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor