Close
Close Language Selection
Health Articles

Hiperkalemia, Kondisi Kalium Berlebih dalam Tubuh, Apa Risikonya?

Selasa, 04 Okt 2022
Hiperkalemia, Kondisi Kalium Berlebih dalam Tubuh, Apa Risikonya?

Mineral memang dibutuhkan oleh tubuh untuk menjaga fungsi sel saraf, otot, dan organ tubuh bekerja dengan semestinya. Namun, hati-hati kekurangan dan kelebihan kadar mineral ini dalam tubuh, justru dapat menimbulkan gangguan kesehatan. Salah satunya hiperkalemia.

Sesuai dengan namanya, hiperkalemia adalah kondisi di mana kadar jenis mineral dalam tubuh, yakni kalium, lebih tinggi dibanding yang diperlukan. Kalium berperan penting dalam fungsi sel saraf, otot, fungsi jantung, ekskresi dan stabilisasi hormon, serta perpindahan cairan.

Kadar kalium normal dalam plasma darah yaitu 3.5-5 mEq/L. Dikatakan hiperkalemia, jika kadar kalium dalam darah >5 mEq/L. Normalnya tubuh menjaga kadar kalium dengan membuang kelebihan kalium melalui urin. Namun, pada beberapa kasus, kadar kalium ini tidak dapat terbuang dari urin. Akibatnya pun dapat mengancam nyawa Anda.

Penyebab hiperkalemia
Ketidakmampuan ginjal untuk membuang kalium dari tubuh, asupan kalium yang berlebihan, penggunaan obat-obatan, atau kombinasi dari faktor-faktor ini. dapat menyebabkan kadar kalium dalam tubuh menjadi tinggi. Pada penderita gagal ginjal, hiperkalemia dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon (sindrom hipoaldosteronisme hiporeninemik), yang menyebabkan hambatan dalam pembuangan kalium dari tubuh. Selain itu, dehidrasi juga dapat menyebabkan hiperkalemia.

Obat-obatan yang dapat menyebabkan hiperkalemia di antaranya obat hipertensi dengan kandungan ACE inhibitor atau angiotensin receptor blocker (ARB) yang diberikan pada pasien dengan gagal ginjal kronik. Hati-hati juga ketika Anda mengonsumsi beberapa makanan dengan kadar kalium tinggi, yaitu ubi jalar, pisang, bayam, kacang-kacangan, kerang, kentang goreng, dan lainnya.


Diagnosis hiperkalemia
Untuk mengetahui Anda mengalami hiperkalemia atau tidak, dapat diketahui dari pemeriksaan riwayat kesehatan, pemeriksaan fisik, serta pemeriksaan penunjang oleh dokter. Penderita hiperkalemia biasanya mengeluhkan adanya kelemahan otot, nyeri perut, jantung berdebar-debar, kejang, serta dapat terjadi penurunan kesadaran. 

Dokter biasanya perlu mengevaluasi juga apakah Anda sehabis mengonsumsi makanan yang mengandung kalium tinggi, sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu, serta memiliki penyakit gagal ginjala atau tidak. Dari pemeriksaan fisik, dapat ditemukan kesadaran yang menurun pada beberapa pasien serta detak jantung yang cepat. 

Sedangkan dari pemeriksaan penunjang dapat ditemukan kadar kalium dalam darah tinggi, dan biasanya diikuti dengan angka ureum dan kreatinin darah tinggi yang mengarahkan pada kondisi kelainan ginjal. Kondisi hiperkalemia juga dapat diliat pada elektrokardiogram (EKG) berupa tall-T (lihat gambar).



Pencegahan hiperkalemia
Anda yang memiliki penyakit metabolik seperti hipertensi, diabetes mellitus, perlu melakukan evaluasi fungsi ginjal secara rutin. Jika sudah terjadi kondisi gagal ginjal, obat-obatan yang berpotensi memperberat fungsi ginjal harus dihindari. Konsumsi rutin makanan yang mengandung kalium tinggi juga sebaiknya dihindari.

Penanganan hiperkalemia
Kadar kalium serum dapat diturunkan secara cepat dengan menggunakan insulin dan glukosa yang disuntikkan ke dalam pembuluh darah vena, nebulisasi ventolin (agonis beta2), furosemide, atau kombinasi dari terapi tersebut. Kalsium yang disuntikkan langsung ke pembuluh darah vena efektif dalam mengurangi risiko aritmia tetapi tidak menurunkan kalium serum. Selain itu sebaiknya, hindari dulu makanan yang mengandung kalium tinggi.

Meskipun mineral diperlukan oleh tubuh, tetapi, hati-hati ya, kelebihan atau kekurangan mineral dalam tubuh, justru dapat membahayakan kesehatan Anda. Karenanya, apabila Anda sudah memiliki penyakit metabolik, jangan lupa lakukan cek kesehatan berkala dan konsultasi rutin dengan dokter Anda.

dr. Tanya Herdita, Sp.P.D

Penyakit Dalam
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 29 Jan 2019

Fibrilasi Atrium dan Risiko Stroke

Read More
Health Articles Jumat, 29 Mar 2019

Seputar Nutrisi Kesehatan Pria

Read More
Health Articles Sabtu, 28 Des 2019

Atasi Gangguan Tidur dengan Akupunktur

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor