Close
Close Language Selection
Health Articles

Mengenal Tumor Jinak Hati pada Perempuan

Kamis, 25 Peb 2021
Mengenal Tumor Jinak Hati pada Perempuan

Hormon estrogen dikenal sebagai hormonnya perempuan. Segala tahap dalam kehidupan perempuan, mulai dari pubertas, menstruasi, kehamilan, hingga menopause, tak lepas dari peran hormon yang satu ini. Namun, kadar hormon estrogen yang berlebihan di dalam tubuh justru dapat menyebabkan gangguan kesehatan, salah satunya tumor jinak pada organ hati.

Hati adalah organ tubuh terbesar yang terletak di perut sebelah kanan atas. Salah satu fungsi penting organ ini adalah menyaring dan membuang racun atau zat sisa dari dalam darah. Selain itu, hati juga berperan menyimpan energi dalam bentuk karbohidrat dan menghasilkan empedu untuk memecah makanan di saluran pencernaan.

Pertumbuhan sel tubuh yang tidak normal, atau sering dikenal dengan istilah tumor, dapat bersifat jinak maupun ganas. Dengan meningkatnya penggunaan pemeriksaan ultrsonografi (USG) antara lain sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan (medical check-up) rutin pada bagian perut, acap kali ditemukan tumor pada organ hati yang tidak bergejala, sebagai temuan insidental.  

Dibandingkan dengan tumor ganas hati atau kanker hati, tumor jinak hati relatif lebih tidak berbahaya dan tidak memiliki risiko penyebaran ke bagian tubuh lain. Gejala umumnya timbul setelah ukurannya cukup besar dan menimbulkan efek penekanan ke organ sekitar, misalnya lambung. 

Karena hati adalah organ yang sensitif terhadap perubahan hormonal dalam tubuh manusia, maka baik sel hati normal maupun sel tumor hati dapat dipengaruhi oleh hormon, antara lain estrogen. Penggunaan terapi sulih hormon (estrogen), kontrasepsi oral (pil KB), dan kontrasepsi kehamilan berhubungan dengan pertumbuhan ketiga jenis tumor jinak hati ini. Tak mengherankan apabila jumlah penderita tumor jinak terutama pada organ hati, lebih banyak kaum perempuan. 

Jenis tumor jinak pada organ hati
Tumor jinak hati yang umum ditemukan pada kaum perempuan adalah hemangioma, hiperplasia nodular fokal (focal nodular hyperplasia/FNH), dan adenoma. Hemangioma hati adalah tumor jinak hati yang paling banyak dijumpai. Perbandingan penderita hemangioma hati antara laki-laki dan perempuan adalah 1:5. Hemangioma merupakan tumor yang berbentuk ruang-ruang berisi darah. Meningkatnya ukuran hemangioma dengan adanya paparan estrogen menunjukkan dugaan kuat pengaruh estrogen pada pertumbuhan hemangioma. Hemangioma hati tidak berisiko berkembang menjadi keganasan atau kanker.

Jenis tumor jinak yang kedua terbanyak ditemukan adalah adenoma hati. Jenis tumor hati ini sering dijumpai pada perempuan muda. Pertumbuhan adenoma banyak dipengaruhi oleh dosis kontrasepsi oral yang dikonsumsi dan lama penggunaannya. Setelah diperkenalkannya kontrasepsi oral dengan dosis yang lebih kecil, kasus adenoma dilaporkan mengalami penurunan. Umumnya, tumor hati jinak jenis ini tidak menimbulkan gejala dan baru terdeteksi saat penderita melakukan USG abdomen (dada dan perut) atau CT Scan. Adenoma hati biasanya juga tidak membutuhkan perawatan. Namun, jika adenoma berukuran lebih dari lima sentimeter, biasanya dokter akan menyarankan operasi pengangkatan tumor. Pasalnya, kondisi ini mungkin menyebabkan perdarahan dan berkembang menjadi tumor ganas.

Seperti halnya adenoma hati, hiperplasia nodular fokal juga merupakan tumor jinak hati yang sering dijumpai pada perempuan muda. Perbandingan penderita hemangioma hati antara laki-laki dan perempuan adalah 1:9. Lima puluh sampai tujuh puluh lima persen perempuan muda dengan penyakit ini adalah pengguna kontrasepsi oral. 

Penanganan tumor jinak pada organ hati
Mayoritas tumor jinak hati tidak membutuhkan terapi apapun, bahkan tindakan lanjutan pun hanya diperlukan pada sebagian kecil kasus. Pembedahan untuk menghilangkan tumor jinak ini diperlukan apabila dijumpai gejala atau komplikasi seperti perdarahan. Namun demikian, karena faktor hormon estrogen sangat kuat pada ketiga jenis tumor hati ini, Anda biasanya dianjurkan untuk menghentikan penggunaan kontrasepsi oral setelah diagnosis ditegakkan.

Begitu pentingnya peran hati pada kesehatan tubuh, menjaga kesehatan organ ini tentu menjadi hal yang wajib dilakukan. Anda dapat melakukan beberapa langkah berikut ini:

  • Menjalani pola hidup sehat dengan mengonsumsi jenis-jenis makanan sehat dan berolahraga secara rutin.
  • Menjaga berat badan ideal.
  • Menghindari konsumsi obat-obatan yang memiliki efek samping bagi hati secara berlebihan. Salah satunya konsumsi kontrasepsi oral bagi Anda yang memiliki kadar hormon estrogen cukup tinggi
  • Mewaspadai kandungan yang terdapat di dalam suplemen makanan dan obat-obatan herbal.
  • Menghindari kebiasaan merokok atau menghirup asap rokok terlalu banyak.

Meskipun tumor jinak ini tidak sampai mengancam nyawa, namun apabila Anda memiliki faktor risiko penyakit hati, jangan ragu berkonsultasi berkala dengan dokter untuk mengetahui kondisi fungsi organ hati Anda ya. 

dr. Adianto Nugroho, Sp.B.SubBDig

Spesialis Bedah Subspesialis Bedah Digestif
RS Pondok Indah - Pondok Indah

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 28 Okt 2014

Penanganan Saat Cedera Olahraga

Read More
Health Articles Kamis, 13 Apr 2017

Peremajaan Tanpa Bedah

Read More
Health Articles Selasa, 10 Mar 2020

Anda Mengalami Panic Attack? Kenali Gejalanya

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor