Waspada Osteoporosis, "Silent Disease" pada Tulang
23 September 2019

Ada beberapa pemahaman di masyarakat yang selama ini keliru. Misalnya, rajinlah minum susu atau menabung kalsium sedini mungkin agar tercegah dari silent disease yang satu ini. Untuk mengetahui tentang seluk beluk osteoporosis, ada baiknya Anda berkenalan terlebih dahulu. 

Osteoporosis adalah penyakit tulang sistemik yang ditandai dengan penurunan densitas atau kepadatan massa tulang yang mengakibatkan tulang menjadi rapuh atau mudah patah. Penyakit ini biasanya dialami oleh wanita dan umumnya dimulai sejak memasuki masa menopause. Jadi, bagi wanita yang memasuki masa menopause, satu lagi hal yang tak boleh luput dari perhatian adalah kepadatan massa tulang. Informasi mengenai tingkat kepadatan massa tulang dapat menjadi deteksi terjadi-tidaknya osteoporosis. Terlebih, masa pasca (post) menopause dan senilis (penuaan atau usia) adalah penyebab primer dari osteoporosis.

Selain itu, ada juga penyebab sekunder, yaitu penyakit yang diderita oleh seseorang. Penyakit-penyakit yang dimaksud di sini adalah yang menyebabkan berkurangnya penyerapan kalsium atau sebaliknya output menjadi terlalu banyak sehingga kebutuhan akan kalsium meningkat. Selain itu, penyakit hormonal yang menyebabkan terganggunya hormon estrogen dan progesteron juga bisa jadi penyebab. Untuk penyebab sekunder, meski tidak setinggi penyebab primer, tapi dapat dialami sejak usia dini.

Di luar itu, ada beberapa hal lain yang menjadi faktor risiko terjadinya osteoporosis, yaitu jenis kelamin (rasio pada wanita 6:1 dibanding pada pria), memiliki riwayat penyakit sistemik (diabetes dan ginjal), serta jarang berolahraga sejak muda. Puncak kepadatan tulang seseorang terjadi pada usia 35 tahun. Setelah melewati usia itu, kepadatan tulang akan menurun. Khusus bagi wanita, diperlukan perhatian khusus-apalagi setelah mengalami menopause. Pada masa ini, kepadatan tulang wanita menurun sekitar 1,4 persen setiap 10 tahun/dekade.

Fun Fact

  • Ngilu pada tulang bukan pertanda osteoporosis
  • Kalsium dan vitamin D tidak bisa ditabung sejak dini. Tubuh hanya akan menyerap sesuai kebutuhan dan sisanya akan dibuang!
  • Susu bukanlah satu-satunya solusi untuk osteoporosis. Satu gelas susu hanya mengandung 120 gram kalsium. Jika dalam sehari dibutuhkan 1.200 mg, Anda perlu mengonsumsi 10 gelas setiap hari.

Silent Disease

Osteoporosis disebut silent disease karena biasanya diketahui ketika sudah terjadi patah tulang. Penderita umumnya tidak mengalami gejala yang tampak atau merasakan ketidaknyamanan sebelum terjadinya patah tulang. Patah tulang ini terjadi secara tibatiba atau akibat dari benturan yang sebenarnya tidak terlalu keras (trivial trauma). Misalnya terjatuh saat jalan biasa. Ketika terjadi patah tulang akibat kejadian ini, perlu dicurigai telah terjadi osteoporosis.

Cara terbaik untuk mengetahui adalah dengan melakukan pengecekan kepadatan tulang secara rutin. Gold standard pemeriksaan kepadatan tulang adalah dengan alat Bone Mineral Densitometry (BMD). Jika hasil pemeriksaan BMD menunjukkan ambang batas merah, orang tersebut sudah sudah masuk kategori osteoporosis. Sementara, jika menunjukkan ambang batas kuning, berarti masih tergolong osteopenia.

Saat pemeriksaan BMD, ada beberapa bagian yang biasanya menjadi fokus pemeriksaan, yaitu leher bonggol paha (neck femur), tulang belakang (lumbal-tulang pinggang), dan pergelangan tangan. Tiga titik ini yang biasanya paling mengalami penurunan kepadatan tulang.

Lalu, bagaimana cara menjaga kesehatan setelah memasuki ambang batas kuning (osteopenia) atau merah (osteoporosis)

  • Konsumsi kalsium dan vitamin D yang cukup untuk mempertahankan kepadatan tulang. Untuk usia lanjut, kalsium yang dibutuhkan minimal 1.200 mg dan vitamin D 800 IU. Jika sudah masuk kategori osteoporosis, perlu konsultasi dokter untuk dilakukan terapi pengobatan khusus.
  • Lakukan latihan pembebanan fisik secara rutin. Menurut teori Wolff, kepadatan tulang akan lebih baik bagi mereka yang sering melakukan olahraga. Tidak ada patokan jumlah langkah atau durasi waktu latihan yang harus dilakukan, yang terpenting dilakukan secara rutin.

Rutin melakukan tes kepadatan tulang secara berkala, terutama bagi yang berusia lebih dari 60 tahun, menjadi penting agar terhindar dari permasalahan patah tulang terutama tulang panggul, tulang pergelangan tangan, dan tulang belakang. Dari ketiga tulang di atas, patah tulang panggul merupakan permasalahan patah tulang yang paling tinggi angka kejadiannya dan seringkali perlu tindakan operasi karena langsung berdampak pada mobilitas atau kemampuan jalan penderita. Patah tulang panggul tersering adalah patah di daerah leher bonggol dan daerah trochanter. Patah daerah ini sering terjadi secara spontan tanpa jatuh atau trauma yang adekuat. Secara umum, penanganan kasus ini terbagi dua. Jika patah yang terjadi tidak seluruhnya, dapat ditangani secara non-operasi dengan imobilisasi menggunakan skin traction untuk meminimalkan gerakan. Sedangkan pada patah keseluruhan, umumnya perlu dilakukan operasi penggantian bonggol (hip replacement) atau fiksasi internal dengan penanaman alat di dalam tubuh berupa pen/plate atau nailing.

Pertolongan Pertama Ketika Terjatuh

  • Jangan banyak bergerak!
  • Langsung kunjungi dokter untuk dievaluasi ada-tidaknya patah tulang.
  • Hindari melakukan terapi tradisional seperti pijat, sebab akan semakin memperparah cedera.
  • Jangan berasumsi pasti dilakukan operasi, karena ada beberapa solusi lain sesuai tingkat keparahan trauma—salah satunya dengan imobilisasi atau bed rest.

 

dr. Jamot Silitonga, Sp. OT (K)

Dokter Spesialis Bedah Ortopedi dan Traumatologi Konsultan Hip & Knee Adult Reconstruction

RS Pondok Indah – Pondok Indah

Berita Terkini
Seminar "Cone Beam Computed Tomography: Digital Dentistry Is The Future"
Solusi Minimal Invasive Untuk Penanganan Masalah Kesehatan
Wajah Baru Women & Fetal Diagnostic Center Dan Klinik Anak RS Pondok Indah – Pondok Indah
Mom’s Gathering RS Pondok Indah Group
Deteksi Dini Skoliosis

RS PONDOK INDAH - PONDOK INDAH - EXECUTIVE HEALTH CHECK UP GIFT CERTIFICATE

Executive Health Check Up Gift Certificate dapat menjadi hadiah yang sangat berkesan bagi pasangan, keluarga, kerabat, rekan kerja atau bahkan kolega Bisnis Anda. Anda dapat memilih Paket atau Nominal tertentu yang dapat di-hadiah-kan berupa Gift Certificate agar mereka dapat melakukan serangkaian Pemeriksaan kesehatan komprehensif untuk memastik...

Vol 44