Close
Close Language Selection
Health Articles

Perawatan Payudara, selama Masa Kehamilan dan Menyusui

Senin, 22 Mei 2017
Perawatan Payudara, selama Masa Kehamilan dan Menyusui

Masa kehamilan dan menyusui merupakan periode krusial dalam menunjang tumbuh kembang optimal buah hati. Pada periode tersebut, baik masa kehamilan dan menyusui, pemeliharaan kondisi payudara bunda sangat penting agar ASI yang diberikan merupakan yang terbaik. Berikut ulasan agar bunda dapat memelihara kondisi payudara sepanjang masa kehamilan dan menyusui dengan optimal.

Bagaimana jika puting payudara datar dan terbenam?

Dalam kasus puting payudara datar dan terbenam, perawatan sepanjang masa kehamilan adalah menjaga higienitas dengan membasuhnya menggunakan air bersih. Pada masa kehamilan, menarik puting tidak akan membantu.

Bantuan terpenting yang dapat diberikan adalah sesegera mungkin setelah persalinan saat si buah hati mulai menyusui. Bunda harus percaya diri dan yakin bahwa dengan kesabaran dan ketekunan, payudara bunda akan membaik dan melunak di minggu pertama atau kedua setelah persalinan. Bunda pun hendaknya mengetahui bahwa si buah hati menyusu dari payudara–bukan dari puting. Sewaktu si buah hati menyusu, sejalan dengan isapannya, puting bunda akan serta-merta tertarik ke arah luar.

Bunda bisa menggendong si buah hati ke payudara dengan berbagai posisi yang dapat mempermudah si buah hati untuk melekat. Misalnya, bunda merasakan bahwa posisi di bawah lengan lebih membantu. Menonjolkan puting sebelum menyusui dengan pompa payudara manual, atau sebuah alat suntik (tanpa jarum), juga dapat digunakan.

Bagaimana bila terjadi lecet pada puting?

Pertama, carilah penyebab mengapa terjadi lecet pada puting. Amati posisi perlekatan si buah hati saat menyusu. Periksalah payudara bunda dan cari tanda-tanda infeksi jamur, bengkak, dan puting retak. Lalu, periksa juga daerah mulut si buah hati, apakah ada tanda-tanda infeksi jamur dan tali lidah (frenulum lingualis) pendek.

Kemudian, bangun kepercayaan diri bunda dengan menanamkan keyakinan bahwa nyeri puting bersifat sementara, dan dengan segera menyusui akan membuat puting tidak nyeri. Perlu diperhatikan posisi perlekatan si buah hati saat menyusui hendaknya optimal (melingkupi seluruh areola payudara, bukan hanya puting). Pertimbangkan pengobatan jamur apabila kulit puting dan areola terlihat merah, mengkilat, atau bersisik, gatal, dan nyeri berlanjut.

Hendaknya, bunda tidak mencuci payudara lebih dari dua kali sehari dan jangan menggunakan sabun atau menggosok keras dengan handuk karena membuat minyak alami kulit akan hilang dan mempermudah timbulnya lecet. Pembersihan normal dengan mandi sudah cukup.

Sedikit cairan ASI dapat dioleskan pada puting dan areola. Hendaknya, bunda tidak menggunakan salep atau losion yang mengandung obat karena penggunaannya justru dapat mengiritasi kulit payudara yang sensitif.

Bagaimana jika payudara menjadi bengkak?

Beberapa penyebab bengkaknya payudara adalah antara lain ASI yang terlampau banyak, terlambat mulai menyusui, perlekatan si buah hati kurang baik, pengosongan payudara, dan lainnya. Dengan demikian, cara-cara yang dapat ditempuh untuk mencegahnya antara lain dengan mulai menyusui segera setelah persalinan, memastikan perlekatan si buah hati dengan payudara Bunda baik, dan anjurkan menyusui tanpa di jadwal (on-demand)/kapan saja si buah hati menginginkannya.

Pengosongan payudara dengan mengeluarkan ASI sangat penting untuk mengatasi pembengkakan. Bila ASI tidak dikeluarkan, maka akan terjadi peradangan pada payudara bunda atau yang dikenal dengan mastitis (payudara membengkak (edema) dan produksi ASI berkurang). Jadi, sebaiknya bunda tidak ‘mengistirahatkan’ payudaranya agar pengosongan payudara berlangsung optimal, demi menghindari mastitis.

Bila si buah hati mampu menyusu, sebaiknya menyusu lebih sering. Ini cara terbaik untuk mengeluarkan ASI. Namun apabila si buah hati tak mampu menyusu, hendaknya bunda memerah ASI-nya, baik dengan tangan atau menggunakan pompa payudara. Dan setelah menyusui/proses pemerahan, letakkan kompres dingin pada payudara. Ini akan membantu mengurangi bengkak.

Sebelum menyusui atau memerah ASI, rangsang refleks oksitosin (hormon yang membantu pengeluaran ASI) pada bunda dengan cara:

  1. Letakkan kompres hangat pada payudara, atau mandilah air hangat
  2. Pijat tengkuk dan punggung bunda
  3. Pijat payudara dengan ringan
  4. Bunda hendaknya rileks
  5. Cara melakukan pijat payudara

Tekan jari tangan kanan ke payudara kiri. Lakukan gerakan sirkuler di satu daerah di payudara, mulai dari pangkal payudara menuju ke arah pada puting susu. Setelah beberapa detik, pindahkan jari ke daerah lainnya. Arah pijatan dapat spiral sekeliling payudara atau menuju ke arah puting susu. Lakukan hal yang sama pada payudara kanan.

Selamat menyusui!

dr. Andry, Sp.OG, FMIGS, FEGRF

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Puri Indah
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 17 Okt 2017

MRA: Agar Tak Terserang Stroke

Read More
Health Articles Senin, 05 Jul 2021

Langkah Pasti Demi Buah Hati

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor