Close
Close Language Selection
Health Articles

Memilih Alat Kontrasepsi yang Tepat

Kamis, 16 Jan 2020
Memilih Alat Kontrasepsi yang Tepat

Merencanakan waktu untuk menghadirkan buah hati yang pertama, menjarangkan kehamilan pertama dan kedua, atau menghentikan kemungkinan menambah momongan bisa dilakukan dengan penggunaan alat kontrasepsi yang tepat.

Kontrasepsi adalah usaha-usaha untuk mencegah terjadinya kehamilan. Ada banyak sekali pilihan metode kontrasepsi yang berkembang saat ini. Berbagai pilihan ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Pada umumnya, metode kontrasepsi akan efektif bila jenisnya disesuaikan dengan kebutuhan Anda dan pasangan, juga digunakan secara tepat. 

Pemilihan kontrasepsi yang sesuai dengan kebutuhan Anda dan pasangan
Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan sebelum Anda dan pasangan memutuskan jenis kontrasepsi yang digunakan, yaitu:

  1. Waktu, berapa lama waktu untuk menunda kehamilan. Apabila periodenya cukup lama, lebih baik memilih kontrasepsi seperti intra-uterine device (IUD), bukan pil KB. Selain lebih ekonomis, mengonsumsi pil KB dalam waktu lama dikhawatirkan ada kemungkinan lupa meminumnya atau bahkan mempengaruhi kondisi hormonal tubuh secara keseluruhan.
  2. Kondisi kesehatan, apakah ada riwayat kesehatan tertentu dalam keluarga, seperti kanker yang sensitif dengan kondisi hormon dalam tubuh, misalnya. Apabila ada, sebaiknya tidak memilih alat kontrasepsi yang hormonal.
  3. Efek samping, informasi mengenai dampak penggunaan alat kontrasepsi harus diketahui oleh Anda dan pasangan, supaya lebih siap apabila ada kondisi yang membutuhkan penyesuaian tertentu.

Ada berbagai macam metode kontrasepsi yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan dan tujuan Anda dan pasangan. Misalkan untuk menunda kehamilan, menjarangkan kehamilan, atau menghentikan kehamilan. Dengan mengetahui kebutuhan dan tujuan Anda, maka dapat memperkecil opsi alat kontrasepsi, apakah menggunakan hormon atau tidak menggunakan hormon. Setelah mengetahui target penggunaan alat kontrasepsi, maka disarankan untuk mengetahui kekurangan dan kelebihan masing-masing alat kontrasepsi tersebut. Hal ini dikarenakan tidak ada alat kontrasepsi secara umum yang dapat digunakan untuk semua orang.

Mengenal jenis alat kontrasepsi

  1. Kontrasepsi hormonal
    Kontrasepsi hormonal merupakan kontrasepsi yang mengandung beberapa jenis hormon yang bersifat melakukan regulasi hormon dalam tubuh sehingga mencegah terjadi konsepsi. Alat kontrasepsi yang menggunakan hormon dapat berupa pil, suntik, implan, dan lainnya. Pada umumnya kontrasepsi oral atau pil memiliki dua hormon, yaitu estrogen dan progestin, yang berfungsi untuk menghambat ovulasi. Namun, terdapat banyak kontraindikasi untuk perempuan yang ingin menggunakan kontrasepsi hormonal, seperti ibu yang sedang menyusui, perempuan yang obesitas (BMI lebih dari 35), penderita darah tinggi, atau memiliki riwayat kesehatan tertentu. Perlu juga diketahui bahwa kontrasepsi hormonal tidak mengganggu kesuburan perempuan dikarenakan kandungan hormonal dalam dosis yang telah disesuaikan dengan hormonal alamiah dalam.
  2. Kontrasepsi IUD copper T
    IUD dikenal juga sebagai alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR), atau KB spiral. Alat kontrasepsi ini ditempatkan di dalam rahim, dengan tujuan untuk mencegah kehamilan dengan memblokade akses bertemunya ovum dan sperma. Pemasangan IUD dilakukan oleh dokter spesialis kebidanan dan kandungan, mungkin akan disertai sedikit rasa tidak nyaman ketika prosedur pemasangan, namun IUD memiliki efektivitas untuk mencegah kehamilan hingga 99 persen. Alat kontrasepsi ini juga bersifat reversible atau bisa dilepas kembali dan tidak memiliki efek samping tertentu seperti kontrasepsi hormonal. Namun, alat ini juga memiliki beberapa risiko, seperti ada kemungkinan terjadi pendarahan atau kram, rasa kurang nyaman ketika prosedur pemasangan, atau kemungkinan alat bergeser sehingga mempengaruhi efektivitasnya. IUD juga tidak diperuntukan bagi perempuan dengan penyakit radang panggul, kelainan rahim, kanker rahim, ataupun penyakit menular.
  3. Kontrasepsi diafragma 
    Alat kontrasepsi yang berbentuk kubah dan terbuat dari karet atau silikon ini memiliki efektivitas untuk mencegah kehamilan yang cukup tinggi, yaitu sebesar 88 - 94 persen. Kontrasepsi diafragma merupakan alat kontrasepsi yang aman untuk digunakan bagi ibu menyusui dan disarankan digunakan kurang lebih enam minggu setelah melahirkan saat ukuran rongga pinggul telah kembali. Namun, kekurangan kontrasepsi diafragma adalah teknik pemasangannya yang mungkin menimbulkan rasa kurang nyaman. Kontrasepsi jenis ini juga tidak efektif untuk mencegah penyakit menular seksual sehingga disarankan untuk ditambahkan penggunaan kondom untuk mencegah transmisi dari penyakit menular seksual. Kontrasepsi diafragma dimasukkan ke dalam vagina bersama dengan jeli atau krim spermisidal 2 - 6 jam sebelum melakukan hubungan intim. Sebaiknya diafragma berada di dalam vagina setidaknya 6 jam setelah berhubungan intim, dan kemudian dilepaskan. Tidak dianjurkan untuk membiarkan kontrasepsi diafragma di dalam vagina lebih dari 24 jam.

Selain tiga jenis alat kontrasepsi di atas, masih ada beberapa jenis alat kontrasepsi yang dapat digunakan, seperti misalnya kondom, metode kalender, atau kontrasepsi permanen yang disebut vasektomi. Apa pun tujuan Anda dan pasangan, jangan lupa konsultasikan dengan dokter Anda.  Dokter akan menjelaskan masing-masing kelebihan dan kekurangan alat dan metode kontrasepsi, menyesuaikan dengan kebutuhan Anda dan memberikan informasi terhadap efek samping yang dapat terjadi setelah menggunakan alat kontrasepsi tersebut.

dr. Andry, Sp.OG, FMIGS, FEGRF

Spesialis Kebidanan & Kandungan
RS Pondok Indah - Puri Indah
RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

HEALTHY CORNER More Health Articles


Health Articles Selasa, 22 Des 2020

Kekuatan Hebat Vitamin D untuk Kesehatan Tubuh

Read More
Health Articles Jumat, 21 Mei 2021

Mioma Uteri dan Penanganannya

Read More
Health Articles Jumat, 01 Nov 2019

Pentingnya Pemeriksaan Kesehatan Karyawan

Read More
Health Articles Sabtu, 23 Okt 2021

5 Mitos dan Fakta Terkait Penyakit Reumatik

Read More
Call Ambulance Call Ambulance
Find a Doctor Find a Doctor