Menangani Permasalahan Remaja
05 November 2018

Banyak orang tampaknya memandang masa remaja merupakan masa yang membingungkan dalam kehidupan, bahkan bisa menjadi sangat menakutkan untuk orangtua dan anak-anak. Oleh karena itu, orangtua dan anak-anak perlu memiliki pemahaman mengenai masa remaja itu sendiri. Dengan demikian, mereka dapat memahami diri mereka sendiri serta diharapkan mampu menjalani masa ini menjadi lebih baik.

 

Istilah adolescent diartikan sebagai masa perkembangan transisi antara masa anak dan masa dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional.

 

Usia remaja dan perkembangannya

Rentang waktu usia remaja biasanya dibedakan atas tiga:

  • Masa remaja awal (usia 12–15 tahun).
  • Masa remaja pertengahan (usia 15–18 tahun).
  • Masa remaja akhir (usia 18–21 tahun).

 

Remaja merupakan individu yang sedang berada dalam masa persiapan menuju kedewasaan. Karenanya, terjadi perkembangan secara pesat baik di fisik, psikologis, dan intelektual. Masa remaja juga bisa dibilang masa mereka berada pada rentang waktu yang paling banyak mengalami pengalaman perubahan, baik secara fisik maupun psikis, yang mungkin saja dapat menimbulkan problema tertentu bagi si remaja. Apabila tidak disertai dengan upaya pemahaman diri dan pengarahan diri secara tepat, bukan tidak mungkin dapat menjurus pada berbagai tindakan kenakalan remaja dan kriminal.

 

Problema remaja

Problema yang mungkin timbul pada masa remaja adalah:

  1. Pertumbuhan fisik yang cepat. Ketika perkembangan fisik tidak proporsional atau keadaan fisik tidak sesuai dengan harapan, maka dapat menimbulkan rasa tidak puas dan kurang percaya diri. selain itu, kematangan organ reproduksi pada masa remaja juga berkembang. Jika tidak terbimbing oleh norma-norma, dapat menjurus pada penyimpangan perilaku seksual.
  2. Perkembangan kognitif dan bahasa. Ketika sang remaja tidak mendapatkan kesempatan pengembangan kemampuan intelektual, terutama melalui pendidikan di sekolah, maka boleh jadi potensi intelektualnya tidak akan berkembang optimal. Terhambatnya perkembangan kognitif dan bahasa dapat berakibat pula pada aspek emosional, sosial, dan aspek-aspek perilaku dan kepribadian lainnya.
  3. Perkembangan perilaku sosial, moralitas, dan keagamaan. Masa remaja ditandai dengan adanya keinginan untuk bergaul dan diterima di lingkungan kelompok sebayanya (peer group). penolakan dari peer group dapat menimbulkan frustrasi dan menjadikan ia terisolasi dan merasa rendah diri.
  4. Perkembangan kepribadian dan emosional. Ketika remaja gagal menemukan identitas dirinya, remaja akan mengalami krisis identitas atau identity confusion. Reaksi-reaksi dan ekspresi emosional yang masih labil dan belum terkendali pada masa remaja dapat berdampak pada kehidupan pribadi maupun sosialnya. dia menjadi sering merasa tertekan dan bermuram durja atau justru dia menjadi orang yang berperilaku agresif.

 

Solusi

Orangtua dan guru.

Remaja mulai memindahkan ketergantungannya dari orangtua ke orang lain atau teman sebaya. Namun demikian, remaja tetap memerlukan pengarahan dan pengawasan dari guru dan orangtua untuk memunculkan kebiasaan-kebiasaan yang baik dan keterampilan-keterampilan baru, namun tetap memberi ruang gerak baginya. Pengawasan yang terlalu ketat bisa berakibat kurangnya inisiatif dan ia tidak akan bisa mengembangkan dirinya.

 

Remaja kerap menolak segala hal yang dianggap baik oleh orangtua dan suka mengkritik orangtua. Hal ini karena mereka semakin berpikir kritis, selalu menanyakan sebab-sebab, akibat-akibat, dengan cara menyanggah pendapat orang dewasa. Namun demikian, ia tetap memerlukan kehangatan dan keserasian dalam keluarga dan membutuhkan dukungan emosional dari orangtua untuk membantunya mengatasi permasalahan yang dihadapinya sehari-hari dalam pergaulan.

 

Komunikasi efektif.

Komunikasi yang baik perlu diperhatikan untuk memudahkan penyaluran kasih sayang. Supaya pergaulan yang buruk dapat dihindari. Selain itu, kompetisi dapat menyebabkan anak menjadi sadar akan kemampuan dan keterbatasannya. Penting diingat bahwa remaja memerlukan dorongan, semangat, pengawasan, dan pengarahan.

 

Pendidikan moral dan keagamaan.

Pendidikan ini akan mengembangkan dan memupuk hati nuraninya. sebaliknya, hati nurani yang terpupuk baik akan memudahkan berperilaku sesuai dengan prinsip moral dan nilai-nilai manusiawi. Seluruh perkembangan merupakan suatu rangkaian bertahap dan berkesinambungan. Perlu diberi keterangan tentang pertimbangan moral dalam hubungan dengan teman sebaya, kegiatan-kegiatan dan apa yang bisa merugikan orang lain, serta analisa tentang perilaku bermoral dan kaidah-kaidah agama.

 

Orangtua juga harus menjadi model manajemen stres yang sehat di rumah. Jika remaja menyadari bahwa mereka tidak sendirian, orangtua dan dirinya juga pernah mengalami stress dan orangtua mampu menanganinya, maka ia akan dapat belajar cara-cara positif  untuk mengatasi stres, bukan beralih ke obat-obatan.

 

Dra. Meriyati Budiman, M.Psi

Psikolog

RS Pondok Indah – Puri Indah

Berita Terkini
Solusi Minimal Invasive Untuk Penanganan Masalah Kesehatan
Wajah Baru Women & Fetal Diagnostic Center Dan Klinik Anak RS Pondok Indah – Pondok Indah
Mom’s Gathering RS Pondok Indah Group
Deteksi Dini Skoliosis
Hindari Cedera Bahu Dan Kaki Akibat Olahraga

RS PONDOK INDAH GROUP - COMPLIMENTARY NEWBORN PHOTO SESSION BY BABY AXIOO

Peristiwa kelahiran sang buah hati tentunya adalah momen istimewa yang tak terlupakan. Abadikan kenangan terindah momen kelahiran si kecil bersama Baby Axioo. Dapatkan sesi foto dan merchandise cantik dari Baby Axioo, gratis untuk Anda yang melahirkan di semua rumah sakit RS Pondok Indah Group. Penawaran istimewa ini berlaku untuk Anda yang melah...

Vol 41