Pemeriksaan TORCH untuk Kesehatan Ibu dan Janin
14 May 2018

Pemeriksaan TORCH dapat mencegah janin dari infeksi virus berbahaya

Kehamilan dan kelahiran buah hati yang sehat sempurna tentunya dambaan setiap orangtua. Sebagai langkah bijaksana mempersiapkan kehamilan yang sehat, sangat penting untuk memeriksakan kondisi kesehatan sang ibu sebelum hamil karena gaya hidup dan riwayat kesehatan ibu berpengaruh besar terhadap kesehatan kehamilan. Para calon ibu pun harus mewaspadai ancaman infeksi berbagai virus yang membahayakan tumbuh kembang janin. Untuk memastikan kondisi kesehatan sang ibu pra-kehamilan, ada beberapa tes yang harus dijalani. Salah satunya adalah TORCH.

Apa dan bagaimana TORCH?

TORCH singkatan dari ToxoplasmosisOther Infection (sifilis), RubellaCytomegalovirus (CMV), dan Herpes Simplex Virus(HSV). Meski hanya menyebutkan lima infeksi klasik, kategori ‘Other Infection’ sekarang juga mencakup HIV, VZV (Varicella), Parvovirus B19, Enterovirus, dan lainnya. Infeksi TORCH adalah kelompok infeksi yang didapat secara kongenital dan menyebabkan morbiditas serta mortalitas signifikan pada neonatus. Infeksi ini diakibatkan oleh ibu dan melewati transplasenta atau selama proses persalinan. Setiap infeksi memberikan dampak yang berbeda, tapi ada banyak kesamaan dalam terjadinya mekanisme infeksi.

Infeksi  yang  berkenaan  dengan virus TORCH membahayakan  bagi  wanita  hamil  dan  janin  yang  dikandungnya. Infeksi virus ini dipertimbangkan sebagai penyebab neonatus yang lahir dengan Intra Uterine Growth Retardation (IUGR), microcephaly, kalsifikasi intrakranial, konjungtivitis, gangguan pendengaran, ruam, hepatosplenomegali, atau trombositopenia.

Umumnya, ada banyak faktor yang dianggap menjadi pemicu munculnya virus TORCH di kalangan kaum  hawa.  Wanita yang memelihara kucing dan membersihkan kotorannya, wanita dengan aktivitas seksual berisiko,  dan  wanita  yang suka  makan  daging  yang  tidak  matang,  dianggap memiliki risiko lebih tinggi untuk mengidap virus ini.

Pemeriksaan TORCH

Guna memastikan potensi virus TORCH ini sekaligus penanganannya, para calon ibu disarankan untuk menjalankan pemeriksaan TORCH sebelum mengandung. Pemeriksaan tersebut sebaiknya dilakukan sedikitnya enam bulan sebelum konsepsi. Dalam pelaksanaannya, pemeriksaan yang akan dilakukan meliputi anamnesis faktor risiko TORCH, pemeriksaan fisik untuk mencari adanya TORCH pada ibu, juga pemeriksaan laboratorium   untuk   memeriksa antibodi TORCH. Tak hanya melakukan skrining dini TORCH, upaya pencegahan munculnya virus TORCH pada kaum wanita dapat dilakukan dengan aktivitas gaya hidup sehat dan bersih serta menghindari aktivitas seksual berisiko.

Dr. dr. Ali Sungkar, Sp. OG (K)

Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan Konsultan Fetomaternal

RS Pondok Indah - Pondok Indah

Berita Terkini
Perkenalkan Dunia Kesehatan Pada Si Kecil Dengan KidMedicZone
Outbreak Response Immunization (ORI) Difteri
Grand Opening RS Pondok Indah - Bintaro Jaya
Pembukaan Unit Extracorporeal Shock Wave Lithotrispy (ESWL)
Pemeriksaan Kesehatan Berkala Untuk Warga

RS PONDOK INDAH GROUP - COMPLIMENTARY NEWBORN PHOTO SESSION BY BABY AXIOO

Peristiwa kelahiran sang buah hati tentunya adalah momen istimewa yang tak terlupakan. Abadikan kenangan terindah momen kelahiran si kecil bersama Baby Axioo. Dapatkan sesi foto dan merchandise cantik dari Baby Axioo, gratis untuk Anda yang melahirkan di semua rumah sakit RS Pondok Indah Group. Penawaran istimewa ini berlaku untuk Anda yang melah...

Vol 39