Cegah Bullying Pada Anak
07 May 2018

Bullying atau perundungan (istilah bullying dalam Bahasa Indonesia) menjadi kata yang tak asing didengar akhir-akhir ini. Banyak ditemukannya kasus perundungan di berbagai wilayah di Indonesia yang menyebabkan kematian korbannya membuat Komite Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan bahkan Presiden Republik Indonesia menaruh perhatian serius mengenai pentingnya edukasi mengenai pencegahan bullying ini

Lalu, apa yang dimaksud dengan bullying/perundungan? Menurut psikolog Andrew Mellor, perundungan adalah pengalaman yang terjadi ketika seseorang merasa teraniaya oleh tindakan orang lain dan ia takut apabila perilaku buruk tersebut akan terjadi lagi sedangkan korban merasa tidak berdaya untuk mencegahnya. Perundungan tidak lepas dari adanya kesenjangan kekuatan antara korban dan pelaku serta diikuti pola repetisi (pengulangan perilaku).

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menerima 26 ribu kasus perundungan pada periode tahun 2011 hingga 2017. Laporan tertinggi yang diterima KPAI adalah anak yang berhadapan dengan hukum. Kasus lain yang diterima oleh KPAI seperti masalah pendidikan serta pornografi dan cybercrime. Sulitnya memutus mata rantai kasus perundungan ini menjadi pokok permasalahan. Sebab, korban bisa menjadi pelaku dan pelaku dapat pula menjadi korban. Diperlukan peran serta banyak pihak untuk memutus bersama mata rantai yang sudah mengakar kuat. Salah satunya peran serta dari keluarga dan lingkungan sekitar.

Jenis perundungan

Ada berbagai jenis perundungan, tak hanya fisik saja yang lebih mudah diidentifikasi karena terlihat luka fisiknya, tapi bahkan ada juga perundungan yang sifatnya merusak relasi sosial seseorang, antara lain:

  • Perundungan fisik, yaitu jenis perundungan yang melibatkan kontak fisik antara pelaku dan korban. Perilaku yang termasuk, antara lain: memukul, menendang, meludahi, mendorong, mencekik, melukai menggunakan benda, memaksa korban melakukan aktivitas fisik tertentu, menjambak, merusak benda milik korban, dan lain-lain. Perundungan fisik adalah jenis yang paling tampak dan mudah untuk diidentifikasi dibandingkan perundungan jenis lainnya;
  • Perundungan verbal melibatkan bahasa verbal yang bertujuan menyakiti hati seseorang. Perilaku yang termasuk, antara lain: mengejek, memberi nama julukan yang tidak pantas, memfitnah, pernyataan seksual yang melecehkan, meneror, dan lain-lain. Kasus perundungan verbal termasuk jenis perundungan yang sering terjadi dalam keseharian namun seringkali tidak disadari;
  • Perundungan relasi sosial adalah jenis perundungan bertujuan menolak dan memutus relasi sosial korban dengan orang lain, meliputi pelemahan harga diri korban secara sistematis melalui pengabaian, pengucilan atau penghindaran. Contoh perundungan sosial antara lain: menyebarkan rumor, mempermalukan seseorang di depan umum, menghasut untuk menjauhi seseorang, menertawakan, menghancurkan reputasi seseorang, menggunakan bahasa tubuh yang merendahkan, mengakhiri hubungan tanpa alasan, dan lain-lain
  • Perundungan elektronik merupakan merupakan bentuk perilaku perundungan yang dilakukan melalui media elektronik seperti komputer, ponsel, internet, situs, chatting room, e-mail, SMS, dan lain-lain. Perilaku yang termasuk antara lain menggunakan tulisan, gambar dan video yang bertujuan untuk mengintimidasi, menakuti, dan menyakiti korban. Contoh cyber bullying yaitu perundungan lewat internet

Tips cegah perundungan

Berikut beberapa hal sederhana untuk mencegah terjadi perundungan di lingkungan Anda

  1. Mengambil tindakan dengan segera
    • Tatap mata si perundung dan minta agar dia menghentikan tindakannya.

      Jika si perundung menggoda dengan cara yang tidak Anda sukai, mengejek, atau mengancam secara fisik, kadang-kadang kontak mata dan ketenangan, serta mengatakan tidak dengan jelas adalah cara yang tepat untuk meredakan ketegangan. Katakan kepada si perundung bahwa Anda TIDAK suka dengan perlakuan yang Anda terima, dan tegaskan bahwa hal itu harus segera dihentikan.

      Jika keadaannya tepat, cobalah tertawa untuk mengurangi ketegangan. Si perundung biasanya berusaha untuk mengalahkan orang yang mereka bully, jadi jika Anda tampak tidak takut, dia akan menyerah dan meninggalkan Anda.

      Jangan meminta si perundung menghentikan tindakannya dengan cara Anda berteriak kepadanya. Hal ini akan memprovokasi si perundung terus menggoda Anda untuk mendapatkan reaksi yang lebih keras.

    • Hindari membuat situasinya bertambah panas.

      Menantang si perundung dengan menjulukinya atau mengancam bahwa Anda akan melawan balik hanya akan memperburuk situasi. Jangan berteriak atau melangkah maju saat mendapatkan kekerasan fisik. Si perundung cenderung menanggapi dengan melakukan perundungan lebih lanjut, dan Anda akan berisiko menghadapi masalah lebih banyak atau dia semakin mem-bully Anda jika Anda terlibat dalam situasi tersebut.

    • Ketahui kapan Anda bisa pergi meninggalkannya.

      Jika situasi sepertinya mengancam atau berbahaya, sebaiknya Anda segera pergi. Berbalik dan pergilah dari si perundung. Pada suatu titik, adu pendapat dengannya tidak ada gunanya. Jika Anda mengkhawatirkan keselamatan Anda, temui guru atau pembimbing yang Anda percayai untuk membantu mengatasi situasi tersebut. Hindari melakukan kontak lebih jauh dengan si perundung sampai Anda melakukan langkah-langkah lain untuk menghentikan perundungan

    • Jangan menanggapi serangan perundungan yang dilancarkan lewat SMS.

      Jika Anda mendapat perundungan dari seseorang lewat pesan pendek (SMS), media sosial, laman pribadi Anda, surel, atau media daring lainnya, jangan tanggapi. Jika si perundung anonim, provokasi hanya akan memperburuk situasi. Alih-alih menanggapi si perundung, lakukan tindakan-tindakan berikut:

      • Simpan bukti. Jangan menghapus email atau pesan pendek yang berisi ancaman. Anda mungkin akan membutuhkan bukti-bukti itu jika keadaan menjadi lebih buruk.
      • Blok si perundung. Jika pelakunya Anda kenal, blok orang itu dari media sosial Anda, hapus dia dari kontak telepon, dan jangan melakukan korespondensi dengan orang itu dengan cara apa pun. Hal ini sering kali cukup untuk menghalangi si perundung melakukan tindakan lebih jauh. Jika orang itu anonim, tandai emailnya dan golongkan sebagai surel sampah (spam).
      • Ubah pengaturan akun Anda supaya Anda sulit dicari secara daring. Mulailah memakai nama berbeda untuk ditampilkan (screen name) atau mengetatkan pengaturan privasi di akun sosial media Anda.
  2. Mencari bantuan dari luar
    • Jangan menunggu terlalu lama.

      Jika si perundung sudah membuat Anda merasa cemas saat berangkat ke sekolah, terjaga pada malam hari, atau mencampuri kehidupan Anda secara negatif, carilah pertolongan dari orang dewasa yang bisa dipercaya.

    • Berbicaralah dengan petugas sekolah.

      Berbicaralah dengan kepala sekolah atau pembimbing yang ada di sekolah mengenai situasi itu sehingga perundungan itu dapat dihentikan sesegera mungkin. Langkah-langkah yang akan diambil bisa berupa menghukum si perundung atau mengadakan mediasi untuk mengatasi masalah tersebut. Ketahui bahwa ada anak-anak lain di sekolah Anda yang mengalami masalah yang sama, maka peraturan dan protokol ditempatkan untuk alasan yang baik. Jika Anda orangtua, rencanakan pertemuan dengan pengurus sekolah alih-alih mengatasi sendiri situasi tersebut.

    • Laporkan perundungan di dunia maya kepada penyedia layanan internet.
    • Mengambil langkah hukum.
    • Kontak penegak hukum setempat
  3. Memberikan contoh yang baik
    • Pastikan Anda tidak terus-menerus menghidupkan perilaku perundungan di sekolah Anda.
    • Jangan sengaja meninggalkan orang lain atau mengabaikannya.
    • Bela orang lain
    • Sebarkan informasi bahwa perundungan harus dihentikan
  4. Bela diri secara mental dan emosional - pendekatan dari dalam ke luar
    • Ajari anak-anak muda untuk memiliki titik kontrol dalam diri.

      Ajari mereka bahwa sebenarnya apa yang mereka pilih untuk dipikirkan yang akan terjadi dan apa yang orang lain katakan serta lakukan yang benar-benar menentukan bagaimana perasaan mereka. Setiap orang berhak menentukan secara kognitif bahwa kita sendirilah yang sebenarnya menentukan bagaimana perasaan kita, dan bukan orang lain yang menentukan hal itu, kecuali jika kita membiarkan orang lain melakukan itu terhadap kita.

    • Ajari anak-anak muda untuk mengenali dan memperbaiki pemikiran mereka yang tidak rasional.

      Contohnya bila kita bingung sendiri karena hal-hal yang kurang penting karena terpaku pada empat jenis pemikiran yang tidak rasional: Suka menuntut, melebih-lebihkan, tidak tahan, dan suka memberi label serta menjelek-jelekkan

    • Ajari anak-anak muda untuk menerima diri apa adanya.

      Alasannya adalah rasa malu. Rasa malu dapat menjadi latar belakang seseorang mengalami perundungan. Anak-anak sering menyalahkan dirinya sendiri karena tidak mampu menangani perundungan atas dirinya, atau melakukan usaha yang lebih baik daripada yang sudah mereka lakukan. Rasa malu juga membuat mereka menyimpan rahasia, dan tidak mencari serta menerima pertolongan yang diberikan kepada mereka. Menyimpan rahasia membuat mereka mengulangi pemikiran-pemikiran yang tidak rasional sampai pada titik mereka menganggap pemikiran itu suatu kenyataan, bukannya pendapat. Pemikiran-pemikiran ini kerap kali berujung pada logika tidak rasional berupa bunuh diri yang timbul karena perundungan.

dr. Anggia Hapsari, Sp. KJ (K)

Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa Konsultan Anak & Remaja

RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

Berita Terkini
Solusi Minimal Invasive Untuk Penanganan Masalah Kesehatan
Wajah Baru Women & Fetal Diagnostic Center Dan Klinik Anak RS Pondok Indah – Pondok Indah
Mom’s Gathering RS Pondok Indah Group
Deteksi Dini Skoliosis
Hindari Cedera Bahu Dan Kaki Akibat Olahraga

RS PONDOK INDAH GROUP - COMPLIMENTARY NEWBORN PHOTO SESSION BY BABY AXIOO

Peristiwa kelahiran sang buah hati tentunya adalah momen istimewa yang tak terlupakan. Abadikan kenangan terindah momen kelahiran si kecil bersama Baby Axioo. Dapatkan sesi foto dan merchandise cantik dari Baby Axioo, gratis untuk Anda yang melahirkan di semua rumah sakit RS Pondok Indah Group. Penawaran istimewa ini berlaku untuk Anda yang melah...

Vol 40